Tariq Ramadhan : Kesalahan Mursi adalah Kenapa Ia dan Ikhwan Yakin Bahwa Militer Yang Selama Ini Menjadi Musuhnya Dipercaya Amankan Kekuasaannya (2)

Redaksi – Sabtu, 6 Ramadhan 1434 H / 13 Juli 2013 15:22 WIB

tariq-ramadanApa Kesalahan Mursi ? setelah fakta yang mengejutkan , adalah ia hanya punya pikiran yang sederhana, kurangnya pengalaman, dan kesalahan yang dibuat oleh Mohamed Mursi, bersama dengan sekutu-sekutunya, khususnya Ikhwanul Muslimin sebagai sebuah organisasi Islam .

Selama tiga tahun terakhir, saya telah sangat kritis terhadap pemikiran, tindakan dan strategi dari Partai Kebebasan dan Keadilan”, serta pimpinan Ikhwanul Muslimin (lebih dari dua puluh lima tahun terakhir, analisis dan komentar saya telah dan tetap tajam kritis).

Presiden Mursi tidak dapat menerima kritikan  dan ia tidak membangun hubungan dengan oposisi, baik dengan mengundang mereka untuk bergabung dengan pemerintah atau untuk mengambil bagian dalam dialog nasional yang luas.

Faktanya, bagaimanapun, bahwa manajemennya pemerintahnya  telah gagal untuk mendengarkan sebagian suara rakyat dan bahkan beberapa penasihat yang terpercaya. Hubungan yang eksklusif dengan petinggi pimpinan Ikhwanul Muslimin menjadikan ia sering membuat keputusan yang tergesa-gesa (beberapa di antaranya Mursi mengakui ia telah membuat kesalahan)

Tetapi pada tingkat yang lebih mendasar, kesalahan yang terbesar adalah tidak adanya visi politik dan kurangnya prioritas politik dan ekonomi yang jelas,

Kegagalan untuk berjuang melawan korupsi dan kemiskinan, dan salah urus mengenai urusan sosial dan pendidikan.

Tuntutan IMF (Dana Moneter Internasional) dengan penundaan yang disengaja oleh mereka menjadikan Negara dalam posisi tidak bisa dipertahankan: Mursi salah analisa bahwa lembaga internasional itu akan mendukungnya .

Hanya hari ini, ketika Presiden Mursi telah jatuh, IMF muncul siap untuk membantu dan menghilangkan poin poin yang menjadi hambatan. Hal ini muncul hanya tiga hari setelah penggulingan pemerintah yang dipilih secara demokratis. IMF Terlibat dalam kudeta ini !

Kenaifan seorang presiden, pemerintah dan Ikhwanul Muslimin . Setelah enam puluh tahun beroposisi dan dibawah represi pihak militer (dengan persetujuan  langsung dan tidak langsung dari pemerintah AS dan Barat), bagaimana mereka (Para ikhwan)  bisa yakin dan membayangkan bahwa mantan musuh mereka akan mendukung mereka naik ke tahta  kekuasaan, menyerukan demokrasi? Apakah mereka tidak belajar dari sejarah mereka sendiri, dari Aljazair pada tahun 1992, dan, baru-baru ini, dari Palestina?

Saya tetap kritis,  program dan strategi ambigu Presiden Mursi dan Ikhwanul Muslimin , yang kompromi dengan angkatan bersenjata dan AS, menyerah pada perekonomian dan masalah Palestina, dll, dan kurangnya kesadaran politik telah menjadikan sesuatu hal bodoh. Coba  dengar  sewaktu Presiden Mursi memberitahu Jenderal al-Sisi, saat sepuluh hari sebelum kudeta , bahwa dia akan menurunkan Al Sisi (sebelumnya ia juga yang mengangkatnya) dan bahwa Mursi yakin pihak Amerika “tidak pernah mengizinkan kudeta militer ” . Keyakinan Mursi itu saya sebut sebagai pikiran  yang membingungkan – surealistik. (OI.Net/Dz)

Bincang-Bincang Terbaru

blog comments powered by Disqus