Wawancara dengan Qaradhawi : Saya Menyesal Dahulu Membela Hizbullah

Redaksi – Senin, 2 Sya'ban 1434 H / 10 Juni 2013 07:45 WIB

Qaradawi Urges Sunnis for Syria JihadDalam wawancara dengan Al Arabiya yang ditayangkan pada hari Minggu, Sheikh Yusuf al-Qaradawi, presiden Persatuan Ulama Muslim Internasional, menyebut  kelompok Hizbullah Lebanon sebagai “partai Setan” yang berusaha untuk “menabur perselisihan” di kalangan umat Islam.

Syeikh Qaradhawi menyesalkan pernyataan ia sebelumnya tentang dukungannya kepada Hizbullah dan Iran pada saat para ulama  Muslim di Arab Saudi, telah menyatakan sikap skeptis atas kelompok milisi Hizbullah di wilayah tersebut.

“Ketika Hizbullah melawan Israel, saya mempertahankan membelanya. Aku berdiri berhadapan dengan para ulama di Arab Saudi, para ulama yang paling terkenal pun memperingatkan kita terhadap Hizbullah, “kata Sheikh Qaradawi.

“Mereka memperingatkan kita terhadap rencana Hizbullah untuk menabur perselisihan. Mereka memperingatkan kita terhadap ideologi dan niat mereka. (sedangkan) Aku berdiri dan membela mereka [Hizbullah] saat itu, “imbuhnya.

Dia menggambarkan kelompok, yang namanya berarti dalam bahasa Arab Partai Allah, ternyata kelompok itu sebenarnya sebagai “partai setan” yang berusaha untuk menabur perselisihan di dunia Muslim.

“Mereka yang berperang  melawan rakyat Suriah dan menyebut dirinya Hizbullah (Partai Tuhan) dalam bahasa Arab , mereka sebenarnya adalah Partai Setan,” katanya.

Al Qaradhawy menyatakan bahwa ulama Saudi “lebih dewasa dan berpengetahuan” tentang nya Hizbullah dan Iran daripada dirinya.

“Awalnya, Saya ingin menyatukan semua umat Islam, Muslim berperang melawan orang Israel, bagaimana saya akan mendukung Israel?  Tapi tampaknya bahwa ulama (yang memperingatkan bahaya Hizbullah) -mungkin mereka beristirahat dalam damai jika mereka telah wafat, dan semoga Allah memberkati mereka jika mereka masih hidup – mereka lebih pintar dari saya, “katanya.

“(Ternyata) Mereka, yang saya bela, pergi dan membunuh saudara-saudara kami  di Suriah. Kami berpikir bahwa mereka adalah saudara-saudara kami, tapi rupanya mereka bukan (saudara kami) , “tambahnya. (Arby/Dz)

Bincang-Bincang Terbaru

blog comments powered by Disqus