Al Shabab : Prancis Sukarela Menadatangani Surat Kematian Allex

Redaksi – Kamis, 5 Rabiul Awwal 1434 H / 17 Januari 2013 09:38 WIB

Para pejabat Prancis mengatakan bahwa mereka menganggap Allex telah dibunuh oleh para penculiknya selama upaya penyelamatan gagal . Kelompok Islam bersenjata al-Shabab mengatakan pihaknya telah memutuskan untuk mengeksekusi seorang agen intelijen Perancis yang telah disekap selama tiga tahun dan merupakan obyek tawaran negosiasi penyelamatan gagal di Somalia pada hari Sabtu.

Kelompok al-Qaeda ini merilis pernyataan pada Selasa mengatakan pihaknya telah “mencapai keputusan bulat untuk melaksanakan petugas intelijen Perancis, Denis Allex”.

“Dengan upaya penyelamatan, Perancis telah secara sukarela menandatangani surat kematiannya Allex,” kata al-Shabab.

Seorang pejabat al-Shabab senior mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Allex “Telah dijatuhi hukuman dan keputusan ini tidak akan berubah”.

“Sejauh ini  kita prihatin orang ini harus mati,” tambahnya.

Pejabat Prancis sebelumnya mengatakan bahwa Allex, yang diduga menjadi agen rahasia , kemungkinan besar dibunuh oleh para penculiknya selama upaya penyelamatan gagal, yang menewaskan dua tentara Prancis dan 17 pemberontak tewas.

Tentara Prancis mengambil mayat salah satu tentara tewas dalam serangan itu, dan Jean-Yves Le Drian, menteri pertahanan Prancis, mengatakan pada hari Sabtu bahwa tentara lainnya hilang, diperkirakan tewas juga.

Gambar prajurit Perancis kedua, yang al-Shabab mengatakan adalah komandan serangan itu, yang diposting di halaman Twitter-nya.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh al-Shabab pada hari Selasa mengatakan bahwa “komandan” misi terluka parah dalam serangan itu dan ditangkap oleh kelompok. Le Drian mengatakan pada hari Senin bahwa tentara yang hilang telah meninggal, tanpa menunjukkan jika dia adalah komandan misinya.

Dia juga mengatakan bahwa 17 pejuang tewas dalam serangan itu. Saksi menyatakan bahwa delapan warga sipil juga tewas selama operasi di Bulomarer, sebuah al-Shabab dikendalikan kota selatan Mogadishu, ibukota. (dz/alj)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus