Ternyata Mali adalah Sumber Emas Afrika, Maka Untuk Itulah Barat Invasi Militer

Redaksi – Rabu, 12 Rabiul Awwal 1434 H / 23 Januari 2013 07:53 WIB

“Sebuah operasi militer barat tanpa kompromi melawan Islam radikal yang diperkirakan akan berakhir dalam hitungan minggu ‘Ungkap Menteri Luar Negeri Prancis Laurent Fabius awal bulan ini menggambarkan intervensi negaranya di Mali. Membuat suara serangan militer seperti lelucon. Fabius berani membual tentang  bagaimana ‘menghentikan teroris’, dan bualan bombastisnya dengan mengatakan , “Hari ini kita mulai mengurus teroris ‘dari pangkalnya’

Militer Perancis, yang mencakup elit pasukan khusus dan detasemen Legiun Asing, dilengkapi dengan teknologi persenjataan tinggi , serta tank dan kendaraan lapis baja pengangkut personel. Didukung oleh Tentara Mali, mereka menyapu melalui kota-kota kunci di negara Afrika tengah seperti Diabaly dan Douentza pekan ini, yang sebelumnya dikendalikan oleh mujahidin  membawa senjata mereka sendiri dalam cahaya rendah 4×4 truk pick-up. Yang terpenting dari semua serangan militer tersebut , Perancis memiliki kontrol udara yang berarti pesawat tempur Rafale dapat menghancurkan basis musuh dari udara dan mereka siapkan amunisi yang cukup banyak.

Hanya satu pilot helikopter telah dilaporkan tewas di antara pasukan Prancis sejauh ini, sementara kematian mujahidin mengarah  ke ratusan nyawa. Tidak ada keraguan bahwa Al-Qaeda tersudutkan, dan bahwa tujuan utama mereka menstabilkan posisi di Mali bekas koloni Prancis ini, untuk saat ini setidaknya, telah digagalkan oleh Prancis.

Apa yang jauh lebih mengkhawatirkan bagi Perancis dan François Hollande adalah dampak dari kampanye militer yang singkat, tajam, dan kemungkinan besar awalnya terlihat efektif bagi mereka.

Dalam hal jumlah, pasukan Islam yang terdiri dari sekitar 6.000 orang, termasuk sekitar setengah yang menjadi anggota Al-Qaeda di Maghreb Islam (AQIM). Kelompok ini sangat ditakuti oleh Perancis, yang dipercaya mereka ingin mendirikan sebuah pemerintahan gaya Taliban di Mali. Dari sana akan berada dalam posisi dan basis untuk merencanakan serangan lebih lanjut pada kepentingan Barat.

Mr Hollande tentu takut efek domino jika Mali jatuh ke Islamist .Disekitar Mali terdapat bekas jajahan Perancis di negara-negara tetangganya seperti Pantai Gading, Chad dan Republik Afrika Tengah .

Sedangkan Kelompok  Militan Aljazair yang baru baru ini terlibat dalam drama penyanderaan Amenas adalah kelompok sempalan AQIM, yaitu kelompok “Tanda Tangan Brigade darah,” yang telah mengaku bertanggung jawab atas penyanderaan di kompleks gas Amenas, di selatan timur Aljazair, pekan lalu. Tidak hanya korban tewas yang disebabkan oleh krisis drama empat hari yang sudah menewaskan paling tidak 100 nyawa. Disisi lain  Perdana Menteri Abdelmalek Sellal telah mengkonfirmasi bahwa sebagian besar kelompok militant tersebut adalah Al-Qaeda yang berasal dari Mali.

Di Mali, banyak yang tidak mengetahui bahwa banyak sekali situs kepentingan barat disana. Jangan lupa bahwa negara, seperti tetangga Afrika Barat itu , kaya akan kekayaan alam yang menguntungkan. France menghasilkan 78 persen listriknya dari energi nuklir dan tertarik pada uranium Mali. Perusahaan Areva Perancis membangun pabrik uranium terbesar kedua di dunia di Nigeria.

Mali adalah terbesar ketiga negara produsen emas di Afrika , sementara tetangga Nigeria adalah eksportir minyak terpenting di wilayah tersebut, mengirimkan jutaan barel per tahun ke negara-negara termasuk Inggris dan Amerika Serikat. Amerika khususnya bergantung pada Afrika untuk mineral strategis dan minyak bumi, dengan hampir 14 persen dari impor minyak mentah AS yang berasal dari benua ini . Jadi Mali sangat berdampak besar bagi Barat, dan orang-orang seperti Belmokhtar  tentunya akan menjadi target dari kekuatan mereka untuk ‘target ‘ serangan bila memungkinkan.

Kisah dalam drama Amenas dalam tanda kutip dilaporkan oleh media Aljazair, Belmokhtar mengatakan: “Kami memiliki sekitar 40 jihadis, sebagian besar dari mereka dari negara-negara Muslim dan beberapa bahkan dari Barat.” Terbukti adalah diantara yang tewas dari mujahidin dua diantaranya adalah  pemegang paspor Kanada, dan mungkin ada orang lain dari negara-negara Eropa lainnya termasuk Perancis sendiri.

Pesannya adalah jelas kepada Mr Hollande seperti itu adalah perang barat dan islamis tidak terbatas pada Mali, lebih dari itu , dan perang juga akan menyebar pada negara-negara seperti Afghanistan dan Somalia. Medan pertempuran dari perang melawan mujahidin akan tersebar di seluruh dunia, dan fokus pertempuran telah bergeser dari timur  Tengah ke  Afrika Utara karena krisis Mali i

Sebagai Perdana Menteri Inggris David Cameron menjelaskan, negaranya akan membutuhkan ‘Tangan Besi’ untuk menghadapi ancaman teroris, dan ini kemungkinan akan melibatkan ‘perjuangan. “

Ya, pasukan Prancis secara teknis bisa keluar dari Mali ‘dalam hitungan minggu setelah kemenangan penting tersebut, namun kekuatan multi-nasional  mujahidin global akan berlangsung lama pada tahun-tahun yang akan datang.

(Nabila Ramdani adalah pemenang penghargaan Paris-lahir jurnalis lepas keturunan Aljazair yang mengkhususkan diri dalam politik Perancis, urusan Islam, dan Dunia Arab @ NabilaRamdani – Al Arabiya

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus