Kisah Lengkap Insiden Senin Subuh Berdarah – 51 Pendukung Mursi Gugur (4)

Redaksi – Jumat, 19 Juli 2013 17:04 WIB

A wounded Muslim Brotherhood supporter outside the Republican Guard clubTaha Hussein Khaled, seorang guru bahasa Inggris, telah melakukan perjalanan turun dari Kafr el-Sheikh, sebuah kota industri di utara, untuk ikut berdemonstarsi . Khaled adalah salah satu yang pertama bergegas ke bagian barat, ia  kawatir para pengunjuk rasa berada di bawah serangan dari warga sipil anti-Morsi. Tapi setelah ia mencapai barikade, Khaled menyadari penyerangdari pihak keamanan jauh lebih mengancam, pihak keamanan negara menembakkan gas air mata awalnya dan kemudian, kata dia, dengan peluru tajam.

“Kami mencoba berdiri… [tapi] akhirnya gas air mata terlalu banyak sehingga kita mulai jatuh kembali,” kata Khaled. “Aku pergi menuju semak-semak di tengah jalan agar tidak terlihat. Aku ditembak  di paha kiri pada pukul 03:40 ketika Aku berlari ke arah Salah Salem Street. “

Beberapa meter di belakangnya, Yehia Mahy Mahfouz, seorang guru dari Sohag, sebuah kota kecil di selatan, memutuskan untuk bertiarap di tanah ketika polisi dan tentara maju melewati barikade. “Ketika mereka [pihak keamanan] mendekat, aku tetap di tempat,” kata Mahfuz. “Saya ingin memberitahu mereka bahwa ada perempuan dan anak-anak  yang berdoa. Kemudian seorang tentara memukul saya dengan pistolnya. Aku merasa pusing dan kemudian saya jatuh ke tanah. Saya dipukuli di rahang. Sekitar sembilan tentara mengepung saya dan memukuli saya dengan tongkat. “

Dalam video Gamal, salah satu pengunjuk rasa ditangkap dan terlihat dipukuli oleh aparat keamanan.

Para orang tua bergegas di sana-sini, berusaha untuk menemukan anak-anak mereka. Mereka yang telah tertidur muncul dari tenda mereka untuk mendengar Mohamed Wahdan, seorang ulama Muslim senior, berteriak melalui mikrofon imam – menyerukan agar tentara mengasihi para demonstran damai.

Di dekatnya, pada pukul 03:30, 30 pengunjuk rasa termasuk Dr Yehia Moussa membentuk rantai manusia di sepanjang pagar kawat berduri melindungi dari gerbang Garda Republik.

“Kami ingin memastikan bahwa tidak ada yang melemparkan batu apapun atau botol untuk memprovokasi mereka,” kata Moussa. “Setelah sekitar dua atau tiga menit, para prajurit di depan gedung garda Republik mulai memakai masker gas mereka. Kemudian dua kendaraan keamanan [polisi anti huru hara] keluar dari gedung Garda Republik. Mereka [petugas yang di dalam] juga mengenakan masker gas. Mereka mulai menembak bom gas air mata. Dan kemudian mereka mulai menembakkan horizontal searah tinggi manusia. Beberapa orang tertabrak [oleh tabung gas] air mata. “

Sepuluh menit kemudian, setelah gas air mata menjadi terlalu banyak, banyak dalam demonstran yang membuat rantai manusia terbungkuk. Moussa melepaskan diri dari rantai manusia itu , dan mencoba untuk menemukan sesuatu untuk menenangkan perih matanya yang menyengat. Di sisi lain dari persimpangan, ia menemukan satu ember air, yang digunakan untuk mencuci wajah dan matanya. Kemudian ia mencoba untuk memaksa jalan kembali melintasi persimpangan ke kawat berduri. Tapi ada terlalu banyak gas air mata, sehingga Moussa mengungsi di belakang truk yang telah bertindak sebagai  mihrab darurat bagi imam saat shalat subuh.

Di sebelah kanannya, ia bisa melihat bahwa setidaknya satu kendaraan lapis baja – diikuti oleh polisi dan perwira militer – telah  memasuki lokasi para demonstran.

“Aku bisa mendengar dan melihat mereka menembak senjata yang berpeluru tajam ,” kata Moussa.  (Bersambung…/Dz)

Laporan Khusus Terbaru

blog comments powered by Disqus