Berburuk Sangka

Lily Suhana – Sabtu, 23 Rabiul Akhir 1430 H / 18 April 2009 11:08 WIB

 Assalamu’alaikum wr.wb.

1. Bagaimana menghilangkan rasa berburuk sangka ?

2. Apa yang menyebabkan kita berburuk sangka ?

Wa’alaikum salam wr. wb.

Saudaraku yang dimuliakan Allah SWT, untuk menghilangkan sifat suka berburuk sangka, maka kita harus memulainya dari memandang positif diri kita sendiri terlebih dahulu. Orang yang suka memandang orang lain dengan sangka buruk biasanya karena belum menerima dirinya apa adanya (belum mencintai dirinya sendiri). Pandangan negatif terhadap dirinya (misalnya : merasa dirinya malang, selalu sial, tidak cantik/ganteng, dan lain-lain) akan mempengaruhinya dalam menilai orang lain (istilah sosiologinya kalau tidak salah Hallo Effect). Ia akan condong menilai orang lain dari kecurigaan, kecemasan, ketakutan dan buruk sangka. Semua itu membuat dirinya lebih mudah menilai keburukan orang lain daripada kebaikan orang lain. Hal ini juga yang menjadi penyebab kenapa seseorang suka berburuk sangka.

Cara menghilangkan sifat suka berburuk sangka adalah mulai dari memandang diri sendiri secara positif. Yakin bahwa dirinya jauh lebih hebat daripada yang ia duga.Yakin bahwa dirinya mempunyai kelebihan/kebaikan yang lebih banyak daripada kekurangan yang dimilikinya. Istilah lainnya: ia perlu lebih banyak bersyukur terhadap berbagai nikmat yang telah Allah berikan kepadanya. Kalau direnungkan, sesungguhnya nikmat yang telah Allah berikan kepada kita jauh lebih banyak dari kesusahan/kekurangan kita. Itulah sebabnya manusia sering lupa dengan nikmat Allah SWT karena nikmat itu terlalu sering ia dapatkan sampai tidak lagi terasa sebagai nikmat. Sebaliknya, kalau kita renungkan musibah dan kesusahan yang kita dapatkan begitu sedikitnya, sehingga ketika kita mengalami musibah/kesusahan sedikit saja maka akan terasa sekali besarnya musibah/kesusahan tersebut.

Lalu cara kedua untuk menghilangkan sifat buruk sangka adalah memiliki jiwa berkelimpahan. Artinya, apa pun yang terjadi pada dirinya (terutama yang menyakitkan hatinya), ia merasa jauh lebih banyak limpahan nikmat yang telah Allah berikan kepadanya dibandingkan musibah yang dialaminya. Ia melihat dunia dengan paradigma banyaknya limpahan nikmat yang bisa didapatkan oleh setiap orang dan Allah tidak akan “pelit” untuk menambah nikmat tersebut kepada setiap orang. Ia tidak melihat dunia dengan paradigma “rebutan kue”, dimana ketika orang lain mendapatkan rezeki/nikmat berarti jatah rezeki/nikmatnya akan berkurang. Ia yakin takdirnya untuk mendapatkan kelimpahan nikmat dari Allah SWT tidak akan berkurang sedikitpun ketika orang lain mendapatkan nikmat. Paradigma ini akan membuat ia tidak pernah berburuk sangka kepada orang lain karena merasa hidupnya dan hidup orag lain berpindah dari satu nikmat kepada nikmat yang lain.

Demikian jawaban yang dapat saya berikan. Semoga berkenan di hati Anda.

Salam Berkah!

(Satria Hadi Lubis)
Mentor Kehidupan

Konsultasi Motivasi Terbaru

blog comments powered by Disqus