free hit counters
 

Aboe Bakar Alhabsyi: Polisi Tidak Tepat Gunakan Kata “Persekusi”

zahid – Senin, 25 Ramadhan 1438 H / 19 Juni 2017 18:00 WIB

Eramuslim – Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi Keadilan Sejahtera, Habib Aboe Bakar Alhabsyi menyatakan tidak sepakat dengan istilah persekusi yang sekarang banyak dipakai oleh masyarakat maupun aparat.

Hal ini diungkapkan oleh Aboe Bakar Alhabsyi dalam kegiatan Sosialisasi  Empat Pilar MPR yang diselenggarakan di Hulu Sungai Tengah, Jumat (16/6).

Aboe Bakar menilai bahwa istilah persekusi tidak sesuai untuk menggambarkan kondisi masyarakat. “Menurut istilah kamus, persekusi itu memburu secara sewenang-wenang untuk disiksa atau ditumpas. Saya rasa itu terlalu keji untuk menggambarkan tindakan masyarakat. Saya rasa gak ada kejadian seperti itu di republik ini, karena masyarakat Indonesia sangat toleran dan cinta damai,” ujar Aboe Bakar Alhabsyi dalam keterangan tertulis kepada Voa Islam hari Sabtu (17/6).

Aboe Bakar melihat bahwa tindakan masyarakat yang menangkap pelaku penistaan kemudiaan dibawa ke kantor polisi adalah bentuk partisipasi masyarakat dalam menjaga ketertiban.

“Sudah dari zaman dulu masyarakat itu membantu aparat, jika ada pencuri mereka membantu aparat dengan siskamling. Jika ada pencopet mereka bantu menangkap dam membawanya ke pos polisi,” ujar Aboe Bakar Alhabsyi menambahkan.

Aboe Bakar melanjutkan, “Tindakan masyarakat seperti itu sebenarnya kontrol sosial, misalkan jika dikampung ada kedapatan orang mesum. Pastilah masyarakat akan melakukan penggrebekan, kemudian dibawa ke kantor polisi. Masak seperti itu akan kita sebut dengan presekusi, sebenarnya kan sama semangatnya, yaitu ingin menjaga ketertiban. Hanya saja satu kasusnya perbuatan mesum, sedangkan pada kasus yang lain mungkin penistaan atau penghinaan melalui media sosial.”

Pada kesempatan tersebut, Habib Aboe Bakar Alhabsyi mengingatkan bahwa secara alamiah masyarakat Indonesia telah memiliki kebiasaan menjaga norma yang hidup di masyarakat.

“Ini sebenarnya kan norma yang hidup di masyarakat, supaya tidak ada orang seenaknya saja menista. Ini norma kehidupan berbangsa dan bernegara yang sudah lama ada di Indonesia. Hanya saja sekarang berkembang, kasusnya kerap muncul di media sosial. Saya melihat ini adalah pola imunitas masyarakat Indonesia, jadi jangan dilabeli sebagai presekusi,” tukasnya.

Jika aktifitas masyakarat dalam menjaga keamanan dan ketertiban dilabeli persekusi, Aboe Bakar mengkhawatirkan masyarakat tidak peduli lagi dengan kontrol sosial. Nantinya semua persoalan yang ada di masyarakat diserahkan pada polisi, dan mereka tidak mau lagi berperan serta dalam menjaga ketertiban karena takut dilabeli kata ‘persekusi’. (Voa-Islam)

loading...

Berita Terbaru

blog comments powered by Disqus