free hit counters
 

Catatan Lieus Sungkharisma: Matinya (Suara) Intelektual

Redaksi – Sabtu, 8 Zulqa'dah 1442 H / 19 Juni 2021 09:00 WIB

Eramuslim.com – SAYA tak pernah menyangka di Indonesia demokrasi yang dulunya tumbuh begitu bagus setelah reformasi, kini rasanya meredup. Praktis sedikit sekali orang yang menyuarakan kebenaran. Sampai suaranya kalah sama clamitannya para buzzer.

Saking masifnya dengungan buzzer, seolah-olah tampak benar dan menutupi kebenaran itu sendiri. Dan pendapat intelektual akan tampak salah dan bodoh. Para intelektual yang berani bersuara akan dibantai habis sampai tak berkutik oleh para buzzer.

Fenomena matinya suara intelektualitas ini mengkhawatirkan.

Entah karena takut diserang para buzzer atau dikebiri oleh penguasa, atau entah karena sudah pasrah. Tentunya kondisi seperti sekarang ini tidak sehat untuk sebuah negara demokrasi.

Coba Anda bayangkan, soal para pegawai KPK yang dihabisi dengan isu Taliban dan tidak Pancasilais yang dilontarkan pertama kali oleh buzzer. Betapa jahatnya para buzzer mampu menggiring opini tersebut dan kita semua mendiamkan, dan akhirnya para orang awam membenarkan fitnah buzzer tersebut.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Analisa Terbaru