free hit counters
 

Dr. Tony Rosyid: Anies Dihadang, Elektabilitas Jokowi Makin Terancam

Redaksi – Senin, 2 Jumadil Akhir 1439 H / 19 Februari 2018 16:30 WIB

Eramuslim.com – Istana blunder lagi. Untuk kesekian kalinya. Setelah “mati-matian” dukung Ahok dan kalah, lalu ngotot ingin lanjutkan reklamasi. Tapi terhadang oleh aturan. Kali ini, Anies yang dihadang. Paspampres menahannya saat Anies mau turun dari tribun ke podium yang ada di lapangan.

Kok bisa? Persija juara, tapi gubernurnya tak boleh ikut mendampingi anak asuhnya. Ironis. Baru terjadi di sepanjang sejarah sepakbola. Dan itu ada di Indonesia. Tepatnya di Jakarta.

Lalu, atas perintah siapa? Panitia? Atau atasannya panitia? Sopo iku? Spekulasi publik makin liar. Berbagai alasan dan bantahan dibuat, tapi susah diterima nalar.

Ada tiga kemungkinan, pertama, karena Paspampres salah SOP, seperti kata Fahri Hamzah. Benar lalaikah? Moso sih? Publik tahu, Paspampres adalah pasukan pilihan. profesionalisme tak diragukan. Kecil kemungkinan mereka lalai. Apalagi salah SOP. Kedua, mungkin masih ada sisa kekecewaan sejumlah orang. Kekalahan di Pilgub masih terasa sakitnya. Masuk akal juga. Ketiga, takut nama Anies makin berkibar. Apalagi ada pesaingnya. Dua matahari tak mungkin bersama dan ada di satu panggung gembira. Bisa terjadi tragedi politik atau muncul drama.

Anies gak dipanggil. Namanya dicoret di detik-detik akhir. Mau turun, paspampres menghadang. Alias tak diijinkan. Ada apa dengan Anies? Banyak dugaan, ada yang takut Anies akan jadi saingan.

Atas perintah siapa pencoretan nama Anies? Itu misteri. Tapi telunjuk rakyat terlanjur terarah. Meski tak ada kata. Semua paham kemana telunjuk itu dialamatkan.

Anies tak memaksa. Ia mundur beberapa langkah. Meski kehormatannya terabaikan. Seorang gubernur yang ingin menyambut kemenangan rakyatnya mendapat penghadangan. Anies tegar dan berjiwa besar. Tak ada kemarahan, apalagi dendam. Meski panggung miliknya diambil sejumlah orang.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

loading...

Analisa Terbaru

blog comments powered by Disqus