free hit counters
 

Dr. Tony Rosyid: Tol Milik Jokowi?

Redaksi – Rabu, 28 Ramadhan 1439 H / 13 Juni 2018 07:00 WIB

Eramuslim.com – Bagi pendukung #2019GantiPresiden Selamat Anda Lewat Tol Jokowi. Itu iklan. Tertulis dalam spanduk. Membentang, sapa para pemudik Jawa.

Sekilas tampak efektif. Seolah-olah benar begitu. Pas timingnya, pas pula momennya. Dipasang di tempat yang pas sorot mata pemudik memandang. Cerdas! Eh nanti dulu. Jangan buru-buru bilang cerdas. Anda bisa tersesat.

Efektif? Cerdas? Itu hanya berlaku bila para pemudik Jawa itu malas mikir. Gak sekolah, nalarnya cekak. Sayangnya, orang Jawa, juga umumnya anak Indonesia itu cerdas-cerdas. Kalau gak cerdas, tak mungkin bisa kritis kepada penguasa.

Saya bahas dikit saja. Gak usah banyak-banyak. Supaya gak ikut kehilangan nalar cerdas.

Tol Jokowi? Emang Jokowi pengusaha tol? Emang tol dibangun oleh yayasan milik Jokowi? Emang gratis? Kayak bagi-bagi sembako gitu. Paham kan? Cukup. Pasti Anda sudah ngerti.

Iklan itu ngawur, tidak cerdas dan menggelikan. Blunder bagi Pak Jokowi. Maksudnya ingin branding Jokowi, tapi justru merusak nama presiden kita. Kasihan Pak Jokowi, terlalu sering dirugikan oleh pendukungnya sendiri. Pendukung yang tak cerdas membuat iklan.

Tak ada milik negara yang bisa diklaim oleh presiden. Monas Soekarno, TMII Soeharto, Tol Bandung milik SBY. Begitu? Itu nalar sakit. Salah ya salah, tapi jangan tampak tak berpendidikan. Sebodoh-bodohnya anak negeri tahu, semua aset negara itu milik rakyat. Kalau ada presiden klaim miliknya, itu tidak saja mengerikan, tapi juga menggelikan. Untungnya, tak ada presiden Indonesia yang berani kalim aset negara. Kalau korupsi? Emang KPK punya nyali?

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

loading...

Analisa Terbaru

blog comments powered by Disqus