free hit counters
 

Rapid Test

Redaksi – Jumat, 10 Juli 2020 06:30 WIB

Apakah betul ada permintaan dari Jatim itu? Dokter Andani belum tahu.

“Seandainya ada pun saya harus bertanya dulu. Apakah Jatim benar-benar minta dibantu,” ujar Andani kemarin. “Kalau misalnya saya nanti ke Surabaya tapi respons di sana dingin, saya yang tidak enak,” ujarnya.

“Kalau seperti itu tidak akan berhasil,” tambahnya. Saya pun harus minta maaf kepada pembaca DI’s Way.

Kolom ini telah banyak terbuang untuk promosi penemuan cara lebih cepat melakukan test swab ala Sumbar itu.

Saya jadi ingat ceramah Prof Djohansjah Marzoeki, pelopor bedah plastik di Surabaya. “Sering sekali masalah ilmiah kalah dengan ego,” ujarnya saat memberikan tribute lecture dua tahun tahun lalu.

“Masalah ilmiah juga sering kalah dengan subyektivitas,” tambahnya.

Saya tidak akan lupa isi ceramah itu. Kampus yang seharusnya menjadi lembaga ilmiah dalam praktek sering tidak ilmiah. Acara hari itu mestinya untuk kalangan akademisi Unair. Sebagai penghargaan atas jasa luar biasa Djohansjah ke almamater. Saya diundang untuk hadir.

Prof Djohansjah dianggap sangat berjasa untuk Uniar khususnya untuk Fakultas Kedokteran. Karena itu acara tersebut diadakan khusus oleh junior-juniornya di aula fakultas kedokteran.

Tentu tidak hanya kampus yang harus menjunjung tinggi ilmu. Lembaga seperti laboratorium pun seharusnya juga. Tapi begitu sulit untuk mengakui penemuan ilmiah oleh laboratirium lain.

Pun di kampus. Ego masih lebih sering tampil daripada ilmu. Termasuk dalam hal penyelamatan manusia. Akibatnya lebih enak ambil jalan pintas: rapid test. Tinggal beli alat. Yang bisa diimpor dengan mudah. Soal efektivitas bisa disisihkan.



Dan rapid test sudah menjadi bisnis besar. Juga sudah ikut menguras anggaran publik.

Siapa pun yang melakukan perjalanan antar daerah harus melakukan itu.

Yang ilmiah pun juga sering kalah dengan bisnis.(Penulis: Dahlan Iskan)

https://www.disway.id/r/996/rapid-test

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3

Analisa Terbaru