free hit counters
 

Rizal Fadillah: Jangan Bawa-Bawa Perjanjian Hudaibiyah, Tidak Nyambung

Redaksi – Rabu, 13 Zulqa'dah 1440 H / 17 Juli 2019 07:30 WIB

Eramuslim.com – Pertemuan Lebak Bulus Jokowi dan Prabowo menuai pro dan kontra dari kedua pendukung. Pendukung Jokowi relatif hangat atau adem. Pendukung Prabowo yang terbelah sikap ada yang mendukung, memahami, menanti dampak, serta ada pula yang menentang dengan kekecewaan tinggi. Pada sikap mencoba memahami dan membela berbagai argumen dikemukakan dari mulai strategi hingga mengaitkan dengan kesejarahan Nabi, yaitu Perjanjian Hudaibiyah. Ada rasa kurang sreg mengaitkan pertemuan Lebak Bulus dengan peristiwa penting kenabian ini. Alasan utama tentu bagi Nabi semua keputusannya dibimbing wahyu. Kebenaran ilahiah tersurat dan tersirat di dalamnya.

Hal lain yang menjadi “sebab” tidak layak dikomparasikan adalah :

Pertama, kaum Muslimin yang bergerak untuk menunaikan ibadah umroh dari Madinah menuju Baitullah dalam keadaan kuat dengan persenjataan lengkap. Berbeda dengan posisi “kekuatan” Prabowo yang tak siap. Kocar kacir di peristiwa 22 Mei dan pukulan berturut turut di Bawaslu, KPU, MA dan terakhir MK. Meski mencoba kasasi MA kedua dan konon ke MI tapi dalam posisi yang pesimistis dan kurang percaya diri.

Kedua, Perjanjian Hudaibiyah memunculkan tekad tempur “Bai”atur Ridwan” yakni siap untuk berperang melawan Quraisy karena mereka menyandera utusan muslim Ustsman bin Affan. Dalam kaitan pertemuan Lebak Bulus tidak ada tekad apa apa, hanya emak emak yang datang sebelumnya meminta Prabowo untuk tidak berekonsialisasi.

Ketiga, pertemuan Lebak Bulus hanya pertemuan bukan “perjanjian” karenanya tidak mutatis mutandis. Adapun Hudaibiyah adalah sebuah perjanjian yang berakibat hukum. Reaksi Muslim sangat wajar karena menilai “isi” perjanjian yang “merugikan” rombongan dan umat beriman. Adapun reaksi terhadap pertemuan adalah “tagihan terhadap komitmen” untuk melawan kecurangan yang digemborkan dan diperjuangkan Prabowo dengan “wasiat” dan siap “mut syahidan”.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Analisa Terbaru