free hit counters
 

Asal Virus Corona Benar dari Laboratorium Virologi China, AS Tunjukkan Bukti Terbaru

Redaksi – Rabu, 28 Jumadil Awwal 1442 H / 13 Januari 2021 19:27 WIB

Mantan Sekretaris Brexit David Davis mengatakan itu ‘penting’ tim WHO menyelidiki institut tersebut sebagai kemungkinan asal pandemi.

Dia berkata: “Kami tidak tahu apakah virus ini alami atau buatan, dan jika berasal dari lab, apakah ini kecelakaan atau disengaja. Ini akan menjadi tidak bermoral dan bodoh untuk membiarkan segala jenis penutupan.”

Jika ternyata virus itu memang datang dari laboratorium, China akan menjadi paria dunia.

Pakar China Sam Armstrong dari think-tank Henry Jackson Society mengatakan: “Publik global memiliki hak untuk mengetahui dengan tepat apa yang terjadi sebelum munculnya pandemi mematikan ini. Pertanyaannya tidak bisa diabaikan.”

Dr Alina Chan dari Institut Teknologi Massachusetts dan Harvard, yang menyelidiki awal pandemi, menunjukkan bahwa Beijing telah menolak teori bahwa satwa liar di pasar basah adalah sumbernya.

Dia berkata: “Sangat penting bagi kami untuk menemukan asal-usulnya jika hal seperti ini tidak akan terjadi lagi.

Kami harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan penyelidikan yang tepat dan, berdasarkan informasi yang tersedia, menurut saya WHO tidak dapat melakukan tugas tersebut.”

David Relman, profesor mikrobiologi di Stanford di California, telah menyuarakan kekhawatiran bahwa Institut tersebut secara genetik merekayasa virus alam dengan cara yang membuatnya lebih mudah menular.

Dia menulis dalam sebuah artikel akademis pada bulan November: “Jika SARS-CoV-2 lolos dari laboratorium dan menyebabkan pandemi, sangatlah penting untuk memahami rantai peristiwa dan mencegah hal ini terjadi lagi.”

Pada 2018, pejabat AS mengunjungi laboratorium Wuhan dan memperingatkan ‘kekurangan serius teknisi dan penyelidik yang terlatih’.



Laporan China mengungkapkan bahwa pada 2019, para pemimpin Komunis setempat memperingatkan tentang manajemen yang lemah dan keamanan hayati.

Pedoman keamanan baru dikeluarkan paling lambat Januari tahun lalu – ketika pandemi sudah mulai merebak.

Bagian ‘P4’ dengan keamanan tertinggi di lab dibangun dengan bantuan Prancis dalam kesepakatan yang ditandatangani oleh negosiator Brexit Michel Barnier. Namun setelah dibuka pada 2015, kontingen Prancis yang bekerja di sana diusir oleh militer China.

Seorang juru bicara WHO mengatakan tentang penyelidikannya: ‘Kami akan mengikuti ilmu pengetahuan.’

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Berita Terbaru