free hit counters
 

Mustafa Bakkach Aamrani: Mengembalikan Kejayaan Muslim Di Andalusia?

Saad Saefullah – Kamis, 1 Rabiul Akhir 1431 H / 18 Maret 2010 14:42 WIB

Tas di bahu, celana dan jas hitam, dasi dan sepatu bot koboi, Mustafa Bakkach Aamrani ditemui di bawah ‘Ave Maria’ di depan Cathedral of Granada. Mustafa Bakkach Aamrani adalah presiden dari Partai Renaisans dan Persatuan Spanyol (PRUNE), partai Islam pertama yang diilhami kelompok politik yang akan terjun dalam pemilihan di Eropa.

Lihat di Granada, Oviedo dan Barcelona. "Di masa depan, tentu saja salah satu dari anak-anak kami (Muslim) akan menjadi penasihat atau mungkin perdana menteri," ia menegaskan dengan yakin. Bakkach Mustafa Aamrani rutin mengunjungi Masjid Agung, di Plaza Nueva, di mana dia melayani orang-orang yang datang. "Kami ingin menjadi wakil-wakil minoritas,” ujarnya. Berikut petikan wawancarana dengannya.

Di Spanyol, Yahudi juga minoritas. Apakah Anda juga akan menampung mereka?

Muslim harus menjaga identitas mereka. Tampaknya hampir tidak mungkin untuk mendekati minoritas lain, apalagi jika bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam.

Apakah Anda ingin mengembalikan kejayaan Islam di Andalusia?

Kami ingin di Spanyol, Muslim hidup damai dan harmonis.

Ada desas-desus bahwa Anda adalah agen Pemerintah Maroko

Saya? Itu omong kosong. Dikatakan juga bahwa saya dekat dengan Departemen Agama. Berita bohong! Jika demikian, Spanyol tidak akan mengizinkan partai ini berdiri. Saya sudah tahu operasi intelijen dari kedua belah pihak.

Apakah Anda mengatakan bahwa telepon Anda disadap?

Tentu saja. Tapi mereka tidak akan menemukan apa-apa. Tidak satu pun dari anggota kami yang memiliki hubungan dengan negara atau pemerintah lain. Dan memang, bahwa ada banyak negara yang memiliki kepentingan dalam mengendalikan proses ini.

Bagaimana tanggapan Anda soal Maroko?

Kita tidak bisa membandingkan Maroko dengan Spanyol. Ada beberapa hal yang tidak benar, tetapi berubah, karena orang-orang berjuang untuk kebebasan mereka. PRUNE ingin mendorong warga (Muslim) untuk memperjuangan hak-hak mereka.

Apakah Anda percaya pada Hak Asasi Manusia?

Kami, tentu saja percaya pada persamaan, tetapi hak asasi manusia sekarang ini digunakan untuk apa yang Anda inginkan. Dengan alasan itu, banyak negara yang melakukan terorisme. Itulah yang diperbuat AS di Irak.

Sebagai contoh, setuju dengan sunat perempuan atau dirajam?

Tidak di Spanyol.

Bagaimana dengan burqa?

Itu hanya terjadi di Prancis.

Bagaimana dengan mereka yang menentang cadar?

Itu adalah pilihan pribadi. Bagaimana dengan kebiasaan biarawati?



Poligami?

Satu hal yang jelas, wanita adalah manusia yang setara. Lebih baik, mungkin, karena inti dari keluarga.

Seorang istri boleh bekerja?

Tentu saja, sama dengan atau lebih baik daripada pria. Ini juga merupakan pilihan pribadi. Tetapi seorang perempuan pasti ingin menjaga anak-anaknya di rumah, kan? Secara logis anak harus dengan ibunya. Ini lebih baik dengan dirinya yang diasuh orang asing. Anak-anak adalah salah satu masalah masyarakat ini. Spanyol telah kehilangan nilai-nilainya. Mereka berbicara tentang kebebasan anak-anak, tapi apa gunanya? Akhirnya anak-anak mabuk pada malam hari. Hidupnya tidak ingin lebih dari klub dan permainan, tapi tidak ada buku. (sa/ideals)

Bincang-Bincang Terbaru

blog comments powered by Disqus