free hit counters
 

Bantai Rakyat Palestina, Erdogan Usir Dubes Zionis-Israel

Redaksi – Rabu, 29 Sya'ban 1439 H / 16 Mei 2018 11:00 WIB

Eramuslim.com – Turki mengatakan kepada duta besar Zionis-Israel untuk meninggalkan negara itu pada Selasa, setelah pasukan Zionis-Israel membunuh 60 warga Palestina selama unjuk rasa di perbatasan Gaza terhadap pembukaan kedutaan besar Amerika Serikat di Yerusalem.

Turki menjadi salah satu pengecam paling lantang atas tanggapan Zionis-Israel terhadap unjuk rasa Gaza dan pemindahan kedutaan Amerika Serikat, menarik duta besarnya dari Tel Aviv dan Washington, serta menyerukan pertemuan darurat negara Islam, Jumat.

Presiden Turki, Tayyip Erdogan, menyebut pertumpahan darah, Senin, sebagai yang paling mematikan bagi warga Palestina sejak perang Gaza pada 2014, pemunahan dan menyebut Zionis-Israel biang teroris. Pemerintahannya menyatakan tiga hari berkabung.

“Duta besar Zionis-Israel diberitahu bahwa utusan kami untuk Israel dipanggil kembali untuk konsultasi dan diberitahu bahwa akan lebih baik baginya untuk kembali ke negaranya untuk beberapa waktu,” kata sumber Kementerian Luar Negeri Turki.

Juru bicara pemerintah, Bekir Bozdag, mengatakan kepada parlemen, Turki menganggap Amerika Serikat sama-sama bertanggung jawab atas kekerasan, Senin.

“Darah orang-orang Palestina yang tidak bersalah ada di tangan Amerika Serikat,” katanya, “Amerika Serikat adalah bagian dari masalah, bukan solusi.”

Hubungan Ankara dengan Washington, dua sekutu NATO, sangat tegang atas pemindahan kedutaan itu, ketidaksepakatan mengenai penempatan militer di Suriah utara, dan kasus pengadilan terhadap warga negara Turki dan Amerika Serikat di masing-masing negara.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus