free hit counters
 

Ikhwanul Muslimin Dilarang di Mesir, dan Dicap Sebagai Organisasi Teroris

Redaksi – Selasa, 18 Zulqa'dah 1434 H / 24 September 2013 07:27 WIB

ikhwanPengadilan pemerintah kudeta  Mesir telah melarang semua kegiatan Ikhwanul Muslimin , dan memerintahkan pihak berwenang untuk menyita seluruh aset kelompok tersebut  , televisi pemerintah melaporkan .

Pengadilan juga melarang ” lembaga cabang  dari atau milik Ikhwan , ” kata kantor berita negara MENA melaporkan pada hari Senin , aturan ini  membatasi sayap politik gerakan itu , yang Partai Kebebasan dan Keadilan .

Keputusan itu muncul di tengah tindakan keras terhadap Ikhwanul setelah ribuan  demonstran Islam gugur  dalam operasi pihak polisi yang  membubarkan  aksi duduk , yang memicu gelombang kekerasan nasional .

Pengadilan Kairo ” memutuskan untuk melarang semua kegiatan Ikhwanul Muslimin . Menurut putusan , setiap lembaga yang  beroperasi dengan berkoordinasi dengan  Ikhwanul Muslimin , atau didanai oleh itu , akan dilarang juga.

Itu termasuk setiap organisasi/kelompok/yayasan  yang dibuat oleh  anggota Ikhwan .

Keputusan itu membuka pintu bagi diizinkannya tindakan keras yang lebih luas pada jaringan Ikhwanul Muslimin , yang meliputi organisasi sosial yang telah menjadi kunci  membangun dukungan akar rumput masyarakat .

Para hakim penjilat  di Pengadilan Kairo juga mendesak dan  memerintahkan ” penyitaan semua dana  kelompok , aset ,  bangunan ” dan mengatakan bahwa sebuah komite independen harus dibentuk oleh Kabinet untuk mengelola uang tersebut  sampai perintah hasil pengadilan akhir  dikeluarkan .

Ikhwanul Muslimin memiliki 10 hari untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut  , setelah itu perintah pengadilan mulai berlaku . ‘



Ikhwan kembali  dilarang dari sejarah  85 tahun masa pendiriannya. Namun setelah 2011 penggulingan diktator Hosni Mubarak , Ikhwan  diperbolehkan untuk bekerja secara terbuka , membentuk sebuah partai politik dan naik ke tampuk kekuasaan dalam serangkaian pemilu di pasca – Mubarak .

Pemerintah kudeta  yang dibentuk militer baru  sekarang menuduh Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi  ” terorisme ” , dan polisi telah menangkap sedikitnya 2.000 anggotanya , termasuk hampir semua pemimpin tertingginya .

” Ini adalah keputusan yang totaliter , ” kata salah satu pemimpin kelompok Ikhwan ,  Ibrahim Moneir dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera . ” [ The Brotherhood ] akan tetap ada  dengan bantuan Allah  , bukan karena  perintah oleh pengadilan el – Sisi , ” tambahnya , mengacu pada kepala militer Jenderal Abdel Fattah el – Sisi , yang memimpin penggulingan Morsi pada 3 Juli .

” Ikhwanul Muslimin merupakan bagian tak terpisahkan dari masyarakat Mesir . Korupsi dan bermotif politik atas keputusan peradilan tidak bisa mengubah itu , ” kata pemimpin Ikhwan itu melalui posting  Twitter -nya , dalam menanggapi putusan pengadilan . (Aljazeera/KH)

Dunia Islam Terbaru