free hit counters
 

Insiden Sepatu al-Zaidi, Jubir Parlemen Irak Mundur?

Magdalena – Kamis, 18 Zulhijjah 1429 H / 18 Desember 2008 09:06 WIB

Debat panas terjadi di parlemen Irak gara-gara "sepatu" Muntazer al-Zaidi. Anggota parlemen saling berteriak satu-sama lain mempertahankan pendapatnya masing-masing apakah Muntazer al-Zaidi layak dibebaskan atau tidak, terkait insiden lemparan sepatunya pada Presiden Bush.

Ujung-ujungnya, Juru Bicara Parlemen Mahmoud al-Mashhadani menyatakan mengundurkan diri dari jabatannya. "Saya tidak punya kehormatan lagi memimpin parlemen ini, dan saya menyatakan pengunduran diri saya, " kata al-Mashhadani di tengah kekacauan itu.

Namun seorang pegawai kantor Mashhadani mengatakan, ia tidak bisa memastikan apakah Mashhadani serius dengan perkataannya. Al-Mashhadani sebelumnya juga pernah mengancam akan mundur dan pernah diskors dari parlemen karena dianggap telah mempermalukan Perdana Menteri Nouri al-Maliki.

Al-Zaidi sendiri kini masih berada dalam tahanan dan kasusnya akan segera disidangkan. Al-Zaidi diduga mengalami siksaan selama dalam tahanan. Saudara lelaki al-Zaidi mengatakan, wartawan Irak itu dipukuli di tahanan sehingga tidak bisa datang ke pengadilan. Berdasarkan undang-undang Irak, al-Zaidi diancam hukuman tujuh tahun penjara atas tuduhan menghina kepala negara yang menjadi tamu negara Irak. (ln/prtv)

Dunia Islam Terbaru