free hit counters
 

Jumlah Kelahiran Yahudi Ternyata Sama Dengan Jumlah Kelahiran Orang Arab

Saad Saefullah – Selasa, 26 Jumadil Awwal 1431 H / 11 Mei 2010 07:11 WIB

Sekular dalam sekular. Itulah mungkin yang tepat menggambarkan hasil poling dari Biro Pusat Statistik Israel. Sebanyak 21% penduduk Yahudi mendefinisikan diri mereka sebagai "orang yang sekuler." Poling ini dikeluarkan hari Senin kemarin.

Menurut data, sekarang ini 19.800 orang Yahudi meninggalkan ibukotanya pada tahun 2009, sementara hanya 12.800 orang yang pindah ke sana. Namun, penduduk kota ini tetap tumbuh sekitar 14.000 orang, dan merupakan angka yang tertinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.



Sekarang ini, Yerusalem menjadi kota Israel yang terpadat, dengan populasi 774.000 – termasuk 488.000 orang Yahudi (63%), 261.000 Muslim Palestina (34%) dan sekitar 15.000 orang Kristen (kira-kira 2%). Lainnya 10.000 orang tidak diklasifikasikan.

Menurut data, 30% dari Yahudi di Yerusalem berusia 20 tahun dan mendefinisikan diri mereka sebagai "haredim" atau Yahudi Ortodoks.

Sementara itu, Lembaga Studi Yerusalem untuk Israel melaporkan bahwa sekitar 50% dari wanita Yahudi merupakan pekerja, dibandingkan dengan hanya 47% laki-lakinya.

Pada sisi lain, untuk pertama kali angka-angka menunjukkan bahwa angka kelahiran Yahudi dan orang Arab di ibukota menunjukkan jumlah yang sama. Sejak tahun 1998, kelahiran Yahudi di Yerusalem mulai pesat, sementara Arab semakin menurun. (sa/ynet)

Dunia Islam Terbaru