free hit counters
 

Korban Bertambah, Ribuan Gugur, Keadaan Darurat Militer Diberlakukan

Redaksi – Kamis, 7 Syawwal 1434 H / 15 Agustus 2013 05:37 WIB

mesir rabuIkhwan menyatakan korban yang gugur  telah mencapai ribuan orang tewas , termasuk setidaknya 43 polisi, dan lebih dari 2.000 terluka, seorang pejabat kesehatan mengatakan, dalam bentrokan sengit yang menyebar di luar Kairo ke kota-kota di seluruh Mesir. Ikhwanul Muslimin terguling presiden Mohamed Mursi mengatakan jumlah korban tewas dari apa yang disebut “pembantaian” itu jauh lebih tinggi.

Sementara jasad korban dibungkus karpet dibawa ke kamar mayat darurat dekat Masjid Rabaa al-Adawiya , para penguasa yang didukung militer mengumumkan keadaan satu bulan darurat, mengembalikan kepada  kekuasaan militer tak terbatas itu menjadi memegang kembali  setelah sempat terhenti pada saat massa menggulingkan otokrat Hosni Mubarak pada tahun 2011.

Pasukan keamanan telah benar-benar membersihkan lokasi dua kubu protes di ibukota dan tidak akan mentolerir lebih jauh aksi duduk, katanya, berjanji untuk memulihkan keamanan seperti era Mubarak.

Perdana Menteri Hazem el-Beblawi membela penggunaan kekuatan, walaupun dikecam oleh Amerika Serikat dan pemerintah Eropa, mengatakan pemerintah tidak punya pilihan selain bertindak untuk mengakhiri “penyebaran anarki”.

“Kami menemukan bahwa suatu hal yang telah mencapai titik bahwa tidak ada negara yang menghargai diri sendiri yang bisa menerima (Demonstrasi berkelanjutan),” katanya dalam pidato televisi.

Pihak berwenang memberlakukan jam malam  dari senja hingga fajar di Kairo dan beberapa kota lain, termasuk Alexandria, kota kedua Mesir di pantai Mediterania.

Mohamed ElBaradei, mantan diplomat PBB dan pendukung liberal yang paling menonjol dari penggulingan Mursi, mengundurkan diri sebagai wakil presiden, mengatakan konflik bisa diselesaikan dengan cara damai.



“Penerima manfaat dari apa yang terjadi saat ini adalah  kekerasan, terorisme dan kelompok yang paling ekstrim,” katanya.

Ribuan pendukung Mursi telah berkemah di dua lokasi utama di Kairo sejak sebelum Mursi digulingkan pada tanggal 3 Juli, dan telah bersumpah untuk tidak meninggalkan jalan-jalan sampai Mursi kembali berkuasa.

Serangan, mengakhiri enam minggu demonstrasi , menantang permintaan internasional untuk menahan diri dan solusi politik untuk negosiasi.

Mesir adalah sekutu kunci AS di jantung Timur Tengah dan negara Arab pertama yang berdamai dengan Israel. Menteri Luar Negeri AS John Kerry, Uni Eropa kepala kebijakan luar negeri Catherine Ashton dan Sekjen PBB Ban Ki-moon semua menyesalkan penggunaan kekerasan dan menyerukan keadaan darurat akan dicabut sesegera mungkin. (Aljazeera/Dz)

Dunia Islam Terbaru