free hit counters
 

Masuk Masjidil Haram Usai Dibuka Kapasitas Penuh: Mengharukan, Menangis, Merinding

Redaksi – Selasa, 11 Rabiul Awwal 1443 H / 19 Oktober 2021 11:22 WIB

Dua WNI Pertama yang Masuk Masjidil Haram Usai Dibuka: Menangis, Merinding

BBC

eramuslim.com  – Dua warga Indonesia yang beribadah di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi, setelah tempat suci umat Islam ini dibuka dengan kapasitas penuh, mengatakan pengalaman mereka “luar biasa” dan mengharukan.

Ahmad Thobibuddin dan Abdul Khair, termasuk di antara ribuan jemaah pertama di Masjidil Haram setelah protokol kesehatan dicabut.  Langkah yang sama juga dilakukan di Masjid Nabawi di Madinah setelah hampir satu setengah tahun ditutup dan dibatasi karena pandemi Covid-19.

“Masuk Masjidil Haram hanya ditanya [aplikasi] Tawakalna, sudah divaksin dua kali dan (dipastikan) tak ada penyakit. Masuk gampang, pintu di halaman tak ada pemeriksaan,” kata Thobibuddin, kepada BBC News Indonesia, Senin (18/10).

Thobibuddin mengatakan ia melakukan iktikaf saat Zuhur, Asar, dan Magrib, dan jemaah tak diminta keluar masjid. “Bebas, salat juga rapat, tak ada jaga jarak,” imbuhnya.

“Alhamdulilah, semua bergembira. Buka masker di jalan sudah bebas, kecuali di tempat yang banyak orang, masih dianjurkan pakai masker,” katanya.



Ia menuturkan situasinya belum sepadat seperti sebelum pandemi Covid 19, karena negara-negara di luar Saudi, belum banyak yang masuk, termasuk dari Indonesia.

Tapi negara-negara Teluk, saya lihat jemaahnya sudah masuk, seperti dari Irak, dari Suriah, juga banyak rombongan umrah,” ungkap Thobibuddin.

Untuk yang umrah, masuk dari tempat khusus yang punya catatan vaksinasi lengkap. “Tapi untuk yang salat lima waktu, bebas,” katanya.

 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Dunia Islam Terbaru