free hit counters
 

Mendagri Prancis Siap Bubarkan 50 Asosiasi Komunitas Muslim

Redaksi – Selasa, 2 Rabiul Awwal 1442 H / 20 Oktober 2020 14:00 WIB

Prancis juga bersiap untuk mendeportasi 213 orang asing yang berada dalam daftar pantauan pemerintah dan dicurigai memegang keyakinan agama yang ekstrim, di antaranya sekitar 150 orang tengah menjalani hukuman penjara, menurut sumber tersebut.

“Penyelidikan berfokus pada apa yang terjadi dan siapa yang berada di balik penyerangan itu. Namun gelombang penangkapan yang diumumkan oleh menteri dalam negeri yang akan berlanjut selama beberapa hari ke depan pada dasarnya berfokus pada mereka yang telah menyatakan dukungan untuk penyerang atau terhadap guru online,” kata Marc Perelman, editor politik Prancis France 24.

“Jadi, ini benar-benar jaring lebar yang dibuat oleh pihak berwenang,” katanya.

Sejauh ini Polisi telah menahan 11 orang yabg terhubung dengan serangan pembunuhan Paty. Mereka termasuk empat anggota keluarga penyerang, yang ditahan untuk diinterogasi.

Foto Paty dan pesan yang mengakui pembunuhannya ditemukan di ponsel pelaku yang diidentifikasi sebagai Abdullakh Anzorov, yang tiba di Prancis bersama keluarganya untuk mencari suaka ketika dia berusia enam tahun.

Polisi juga menahan ayah seorang murid di kelas Paty yang mencerca guru itu secara online dan menyerukan pemecatannya.

Sebuah sumber pengadilan mengatakan kepada Reuters, pria lain yang ditahan, yang dikenal oleh badan intelijen, adalah Abdelhakim Sefriuoi kelahiran Maroko.

Sefriuoi selama bertahun-tahun menggunakan media sosial untuk melawan apa yang disebutnya ‘Islamofobia’ dan untuk menekan pemerintah atas perlakuannya terhadap Muslim.

Pada 2011, ia menentang sebuah sekolah menengah di Saint-Ouen, sebuah kota kelas pekerja dengan komunitas Muslim yang besar di dekat Paris, karena ingin melarang pakaian yang digunakan oleh gadis Muslim untuk menghindari larangan kerudung.



Darmanin menuduh kedua pria itu mengeluarkan ‘fatwa’ terhadap Paty, menggunakan istilah untuk fatwa Islam yang terkenal digunakan untuk menggambarkan hukuman mati tahun 1989 yang dijatuhkan terhadap penulis Salman Rushdie oleh Ayatollah Khomeini dari Iran.

“Mereka rupanya mengeluarkan fatwa terhadap guru itu,” kata Darmanin kepada radio Europe 1.

Paty, yang dipuji oleh murid dan orang tua sebagai guru yang berdedikasi, telah menunjukkan kartun Mohammed di kelas kewarganegaraannya.

Menurut keterangan pihak selolah, dia telah memberi anak-anak Muslim pilihan untuk meninggalkan kelas sebelum dia menunjukkan kartun tersebut, dengan mengatakan dia tidak ingin perasaan mereka terluka. (RMOL)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Dunia Islam Terbaru