free hit counters
 

Mesir di antara Eskalasi Bentrokan dan Kabinet Liberal, Kristen dan Poros AS

Redaksi – Rabu, 8 Ramadhan 1434 H / 17 Juli 2013 08:43 WIB

menteri mesirBentrokan fatal di Kairo setidaknya tujuh orang Mesir tewas dan ratusan terluka pada Senin malam, menimbulkan kekhawatiran baru bahwa pertempuran akan mengintensifkan demonstrasi Ikhwanul Muslimin yang menentang kudeta atas  Presiden Mursi.

Polisi menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa, dibalas dengan batu dan bom bensin oleh para demonstran , perkelahian pecah antara pendukung Mursi dan pasukan keamanan Mesir.

Tujuh tewas dan lebih dari 260 terluka dalam bentrokan, yang memupus harapan bahwa kota itu akan segera kembali normal setelah pembantaian setidaknya 51 pendukung Mursi luar fasilitas militer di Kairo timur pekan lalu.

Sumber Ikhwanul Muslimin mengatakan lebih demonstrasi akan dilanjutkan setelah matahari terbenam pada Selasa malam.

Pertempuran Senin, yang berlangsung di beberapa lokasi termasuk di luar Kairo universitas di kota ini dan di Ramses Square, pusat, menandai eskalasi demonstrasi Ikhwan

Keputusan mereka untuk berdemonstrasi di pusat kota Kairo dan menutup beberapa jalan utama kota ini adalah salah satu langkah yang menunjukkan mereka akan terus menghalangi upaya pemerintah sekuler yang didukung militer untuk memberlakukan transisi cepat dan menstabilkan kekuasaan.



Banyak pengamat mengatakan, stabilitas sangat bergantung pada sikap Ikhwan untuk bergabung dengan pemerintahan  baru Mesir. Namun kelompok Ikhwan hanya akan melakukan negosiasi hanya jika Mursi dikembalikan ke pemerintahan, sesuatu yang sama sekali tidak disukai bagi militer dan pemerintah sementara yang baru.

AS awalnya menyatakan keprihatinan tentang penggulingan Mursi, tapi komentar oleh wakil sekretaris negara AS, mengunjungi Kairo pekan ini, mengatakan Washington mendukung pemerintahan baru.

“Hanya  rakyat Mesir yang dapat menentukan masa depan mereka,” kata Williams Burns di kedutaan AS di Mesir. “Aku tidak datang dengan solusi Amerika. Aku juga tidak datang untuk memberikan kuliah untuk siapa pun. Kami tidak akan mencoba untuk memaksakan model kami di Mesir.” Ujarnya

Perdana menteri baru, Hazem Beblawi, mengisi kabinetnya dengan tokoh-tokoh liberal, Kristen, banyaknya menteri  wanita dan poros AS. (Guardian/Dz)

Dunia Islam Terbaru