free hit counters
 

Militer Mesir ‘Minta Izin Israel’ Tambah Pasukan Di Perbatasan, untuk ‘Padamkan Milisi islam’

Redaksi – Selasa, 7 Ramadhan 1434 H / 16 Juli 2013 20:10 WIB

militer mesir 12Israel dilaporkan telah memberikan lampu hijau kepada tentara Mesir pada hari Senin untuk “mengerahkan dua batalyon infantri di Semenanjung Sinai,” menurut laporan media Israel.

Sebagai bagian dari perjanjian damai 1979 yang ditandatangani oleh kedua negara, setiap negara harus menyetujui pasukan militer tambahan di wilayah itu di kedua sisi perbatasan, laporan Jerusalem Post.

Di tengah meningkatnya ketegangan di Sinai didorong oleh serangkaian dugaan serangan militan Islam dalam beberapa hari terakhir, batalyon Mesir diharapkan untuk menyebar di sektor El-Arish dan Rafah, situs berita yang berbasis di Israel Ynet mengatakan.

Langkah ini bukan menjaga perbatasan dengan israel tapi akan menjadi bagian dari upaya untuk memadamkan peningkatan aktivitas militan  Islamis.



“Para batalyon infanteri akan memasuki Sinai dengan  dukungan kendaraan  lapis baja, teknik dan pasukan khusus yang sudah beroperasi di sana, dan akan bekerja sama dengan  otorisasi Israel,” menurut Ynet.

Pada hari Minggu malam, IDF menyatakan keadaan siaga di daerah-daerah dekat perbatasan Israel-Mesir, dan penduduk diberitahu untuk tinggal di rumah mereka karena ketegangan telah meningkat walaupun  pertempuran terjadi di sisi Mesir, menurut Radio Israel.

Serangan terhadap pos pemeriksaan keamanan di Sinai telah terjadi hampir setiap hari sejak tergulingnya presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, Mohammed Mursi.

Militer Mesir dilaporkan akan merencanakan tindakan keras terhadap militan Islam di Sinai, menurut laporan media Jumat malam, menyusul serangan yang menewaskan seorang perwira polisi Mesir tewas dan lainnya luka-luka. (Arby/Dz)

Dunia Islam Terbaru