free hit counters
 

Pemerintah Mesir Kelabui Publik Dengan Siaran Palsu, dan Minta IM Bertanggung Jawab atas Jatuhnya Korban

Redaksi – Kamis, 7 Syawwal 1434 H / 15 Agustus 2013 07:14 WIB

mesir4Serangan dimulai sekitar 7 pagi ketika  polisi mulai menembakkan gas air mata di kamp protes dan menghancurkan tenda dengan buldoser. Kementerian Dalam Negeri mengatakan pihaknya merencanakan untuk membersihkan demonstrasi  protes secara bertahap, pada awalnya dengan memotong pasokan makanan dan air, menghalangi jalur masuk  ke lokasi demonstrasi dan membiarkan satu akses keluar yang aman bagi mereka yang berusaha meninggalkan lokasi.

Tapi sekitar 8:00, dekat Universitas Kairo, Polisi menembakkan gas air mata. bahkan di dekat Masjid Rabaa al-Adawiya, beberapa ribu demonstran terjebak  tanpa akses keluar yang aman dibawah serangan  penembak jitu yang  menembak ke arah  mereka yang berusaha melarikan diri, dan polisi anti huru-hara mengurung dengan gas air mata  dari semua sisi.

Tidak ada bukti bahwa pendemo Islam telah menimbun senjata di dalam perkemahan, walau  media pemerintah Mesir mengklaim itu . Sebaliknya, demonstran Islam yang berkumpul di Masjid Rabaa dan  seluruh Kairo hanya menggunakan  batu atau serpihan beton untuk dilemparkan ke arah polisi.

Di sore harinya , para Islamis berhasil mendorong barisan polisi  cukup jauh untuk membuat akses jalan yang  aman untuk sebuah bangunan rumah sakit lapangan di tepi  dari perkemahan mereka. Mereka menjadikan mobil  sebagai benteng, dan dua barisan panjang para pria dengan batu di tangan ke tangan untuk mencoba  membangun barikade baru.

Bagian ini lebih aman kecuali  sekitar 20 meter di depan pintu rumah sakit, di mana penembak jitu masih melesatkan peluru menerjang para demonstran. Di waktu yang sama  demonstran Islam dari seluruh kotaberusaha memasuki  perkemahan, memperkuat jumlah massa  bahkan ketika penembakan sniper berlanjut.

Tapi tak lama sebelum Magrib , tentara dan polisi membuat gerakan  baru, merebut kendali rumah sakit lapangan dan menghancurkannya  termasuk  panggung utama  yang merupakan inti dari kamp. Para pengunjuk rasa meninggalkan tempat tersebut untuk bersembunyi, kata Morad Ali, juru bicara Ikhwanul Muslimin yang berada di dalam kamp.

Wartawan juga terjebak dalam kekerasan. reporter Sky News Inggris,   kata salah satu juru kamera veteran nya, Mick Deane, juga tewas.

Mohamed Soltan, juru bicara demonstran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa seorang juru kamera yang  bekerja dengan para demonstran telah ditembak dan dibunuh oleh penembak jitu saat merekam kejadian di atas panggung.



Televisi pemerintah Mesir berusaha untuk mengelabui publik dunia dengan menyiarkan laporan bahwa kamp-kamp itu sedang dibersihkan “dengan cara yang sangat beradab.” Kemudian, televisi pemerintah menyiarkan gambar kebohongan yang menyiarkan para pendemo  Islamis memegang senapan serbu yang diarahkan ke polisi. Suatu fakta yang berkata sebaliknya.

Setelah pertemuan darurat di tengah hari, pemerintah sementara mengeluarkan pernyataan yang memuji pasukan keamanan atas keberanian dan  menyalahkan massa Islam atas hilangnya kehidupan orang orang yang gugur .

“Pemerintah akan meminta  para pemimpin (Ikhwanul Muslimin) untuk bertanggung jawab penuh atas setiap darah yang tumpah, dan untuk semua kerusuhan dan kekerasan yang terjadi,” kata pernyataan itu.

Pemerintah juga memperbaharui janjinya untuk mengejar roadmap politik berbasis militer untuk masa depan negara itu dengan cara tidak  mengecualikan pihak manapun untuk berpartisipasi.” (NY/Dz)

Dunia Islam Terbaru