free hit counters
 

Ratusan Mahasiswa Harvard Boikot Dubes Zionis-Israel

Redaksi – Senin, 19 Rabiul Awwal 1441 H / 18 November 2019 10:00 WIB

Hjouj mengatakan mereka telah memutuskan untuk tidak melibatkan Dayan untuk menghindari membuat posisi yang tidak dapat dipertahankan menjadi lebih kredibel.

Rami Younis, seorang rekan di Harvard Divinity School, yang juga membantu mengatur pemogokan dalam diam, mengatakan bahwa mengingat Dubes Israel adalah seseorang yang seluruh hidupnya berputar di sekitar perampasan dan pencurian (tanah Israel), ia “harus diadili di pengadilan internasional dan tidak diajak untuk berbicara di depan “audiens liberal”.

Demikian juga, Amaya Arregi, seorang mahasiswa di Fletcher School yang juga mengambil bagian dalam pemogokan, berpendapat bahwa bahkan jika kebebasan akademik adalah yang terpenting, dia bertanya-tanya bagaimana Harvard Law School dapat membenarkan “mengundang politisi Israel untuk berbicara tentang bagaimana mereka melakukan pelanggaran hukum internasional”.

“Mereka memberinya platform besar dan dia akan berbicara tanpa hambatan. Topik panel itu tepatnya apa metode hukum yang digunakan Israel untuk memajukan proyek penyelesaian mereka. Kami merasa bahwa Harvard Law School membuka pintu bagi pandangan semacam itu untuk menjadi normal dalam lingkungan akademik,” tambah Arregi.

Siswa juga berpendapat bahwa Harvard kini penuh dengan sudut pandang Zionis-Israel, termasuk kuliah dari mantan agen Mossad.

“Harvard menghadirkan terlalu banyak pembicara Israel – dari seluruh spektrum. Namun para pembicara dari Palestina harus menyukai pemerintahan. Mereka tidak akan pernah membawa seseorang seperti Omar Barghouti yang mendukung kampanye boikot, ”kata Hjouj.



Hamzah Raza, seorang mahasiswa pascasarjana di Harvard Divinity School, yang berpartisipasi dalam aksi walk-out ini, mengatakan bahwa tindakan yang berhasil pada hari Rabu mengisyaratkan kepadanya bahwa semakin banyak orang muda di AS yang semakin mendukung hak asasi manusia di Palestina.

“Kenyataan bahwa hampir seluruh ruangan berjalan padanya mengatakan sesuatu. Orang-orang yang terus mengambil posisi seperti itu akan mendapati diri mereka berbicara di kamar yang semakin kosong, ”katanya.

“Duta besar Israel dijadwalkan untuk berbicara di Harvard Law School. Tapi ketika ia tiba di podium, Semua siswa berjalan keluar dalam aksi protes. Ini adalah bagaimana orang muda dapat berbicara kebenaran untuk kekuasaan di kampus mereka.  Sebarkan,” kata Simran Jeet Singh melalui akun twitter @SikhProf.

Sekitar 650.000 orang Israel tinggal di permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, yang menurut hukum internasional dimasukkan sebagai kejahatan perang dan pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa ke-4. []

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3

Dunia Islam Terbaru