free hit counters
 

Susunan Kabinet Pemerintahan Hasil Kudeta Mesir Sarat Dengan Titipan Liberal dan AS

Redaksi – Rabu, 8 Ramadhan 1434 H / 17 Juli 2013 01:08 WIB

menteri mesirPresiden interim Mesir telah melantik  Kabinet hasil kudeta militer, memberikan faksi pro liberal dalam negara tersebut  sebagai posisi kunci. Kabinet itu juga mencakup perwakilan perempuan, dengan menempatkan ketiga menteri perempuan.

Pemerintah baru yang dipimpin oleh Perdana Menteri Hazem el-Beblawi, seorang ekonom pro liberal . mengumumkan kementeriannya seperti, Jend Abdel-Fattah el-Sissi, memperoleh hadiah jabatan rangkap, ia mempertahankan jabatannya sebagai menteri pertahanan dan juga sekaligus menjabat sebagai wakil perdana menteri.

Mantan menteri dalam negeri pemerintahan Mursi, Mohammed Ibrahim, mendapatkan hadiah untuk kembali menjabat Mendagri dan memimpin pula kepolisian Mesir.

Nabil Fahmy, duta besar Mesir untuk  AS dari tahun 1999-2008, dilantik menjadi menteri luar negeri .



Kabinet tidak satupun mengangkat dari kalangan partai-partai Islam. Juru bicara ‘presiden sementara’ telah menawarkan kepada Ikhwanul Muslimin posisi kementerian, namun Ikhwan menolak, dan mengatakan tidak akan berpartisipasi dalam proses politik yang didukung militer dan bersumpah untuk melanjutkan protes yang menuntut pemulihan kekuasaan Mursi itu. Pendukung Morsi menuduh militer melaksanakan kudeta yang telah menghancurkan demokrasi di Mesir.

Ikhwanul Muslimin segera mengecam atas terbentuknya kabinet baru pro liberal tersebut.

“Ini adalah pemerintahan yang tidak sah, seorang perdana menteri tidak sah, kabinet tidak sah. Kami tidak mengenali siapa pun di dalamnya,” kata juru bicara Ikhwanul Muslimin ,  Gehad El-Haddad.

“Kami bahkan tidak mengakui otoritas mereka sebagai wakil pemerintah.” (Aljazeera/KH)

Dunia Islam Terbaru