free hit counters
 

Tenang, AS Di Belakang Proyek Nuklir Israel!

Saad Saefullah – Selasa, 26 Jumadil Awwal 1431 H / 11 Mei 2010 23:25 WIB

Di tengah berbagai macam imbauan internasional kepada Israel agar berterus terang tentang kegiatan nuklirnya, menteri pertahanan Israel mengatakan Amerika Serikat tidak keberatan dengan kebijakan abiguitas Tel Aviv terhadap program tersebut.

"Tidak ada ancaman atas perjanjian tradisional antara Israel dan Amerika Serikat," Ehud Barak mengatakan kepada radio militer pada hari Selasa (11/5). "Saya bertemu Presiden Barack Obama dan pejabat AS lainnya dua minggu lalu. Mereka semua mengatakan kepada saya upaya target denuklirisasi Iran dan Korea Utara."

Tel Aviv yang telah berhasil mempertahankan dukungan Washington selama bertahun-tahun tampaknya tidak sedikitpun menyangkal memiliki senjata nuklir.



Israel diyakini memiliki nuklir sejak 1958 ketika mulai membangun plutonium dan fasilitas pengolahan uranium – reaktor Dimona.

Israel, dianggap hanya pemilik hulu ledak nuklir di Timur Tengah, bahkan menolak menandatangani Nuclear Non-Proliferation Treaty (NPT) untuk menghindari pemeriksaan oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Sementara itu, Washington berhasil mempertahankan kebijakan "jangan tanya, jangan katakan" terhadap program nuklir Israel selama 40 tahun terakhir ini.

Sebelumnya pada September 2009, resolusi di majelis nuklir PBB meminta Israel untuk menempatkan semua situs atom di bawah inspeksi PBB dan bergabung dalam NPT. (sa/presstv)

Dunia Islam Terbaru