free hit counters
 

Yaman : 52 Orang Demontran Tewas Oleh Pasukan Pemerintah

Mashadi – Minggu, 20 Maret 2011 23:58 WIB

Duta Besar Yaman untuk PBB mengundurkan diri atas tewasnya 52 demonstran yang menuntut pengunduran diri Presiden Ali Abdullah Saleh.

"Abdullah Alsaidi telah mengajukan pengunduran dirinya sebagai bentuk protes penggunaan kekerasan terhadap demonstran," kata seorang pejabat kementerian luar negeri Yaman hari Minggu.

Langkah itu diambil sebagai yang paling keras gabungan suku Yaman menuntut Saleh untuk mundur.

Sadiq Sheikh al-Ahmar, pemimpin suku-suku Yaman, yang mencakup suku Saleh, mengeluarkan pernyataan meminta presiden untuk merespon tuntutan masyarakat dan meninggalkan kekuasaannya secara damai. Tuntutan itu ditandatangani ditandatangani oleh beberapa tokoh agama.

Ribuan orang bergabung dalam sebuah prosesi penguburan hari Minggu, dari 52 orang pengunjuk rasa yang tewas pada hari Jumat, di mana merupakan hari paling berdarah. Sekitar 30 mayat diletakkan di jejer secara rapi dan dibawa dilapangan dekat Universitas Sanaa, yang menyebabkan berkumpulnya para pelayat dalam jumlah yang besar, di bawah pengamanan yang ketat.

Abdullah Saleh telah menyatakan hari Minggu hari berkabung nasional untuk "martir bagi demokrasi,", ujarnya. Sementara oposisi menyalahkan adanya provokator yang melakukan "hasutan dan kekacauan" yang menyebabkan tewasnya sejumlah pengunjuk rasa.

Polisi pada hari Sabtu menyerbu sebuah pusat gerakan aksi protes di kota pelabuhan selatan Aden dan menembakkan gas air mata dan peluru tajam, melukai tiga demonstran anti-pemerintah.

Menteri pengunduran diri

Eskalasi kekerasan telah mengguncang pemerintah Saleh, dan mengakibatkan pengunduran diri beberapa menteri.

Ulama meminta tentara Yaman untuk tidak mematuhi perintah untuk menembak demonstran, dan menyalahkan Saleh atas terjadinya pembantaian pada hari Jumat.

"Kami menyerukan kepada pasukan tentara dan keamanan untuk tidak melakukan urutan dari siapa pun untuk membunuh dan menindas" demonstran, sekelompok ulama berpengaruh mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama.

"Para pembelot berada di semua lapisan kekuasaan Abdullah Saleh", ujar Abdul Ghani Al Iryani, seorang analis politik di ibukota, Sanaa. "Saya pikir jika kita tidak rekonsiliasi nasional, pembelotan akan berlanjut sampai rezim jatuh", tambahnya.

"Presiden berbicara kepada berbagai kelompok politik tapi dia tidak berbicara dengan kelompok utama, yang merupakan pemuda di alun-alun.

"Jika dia ingin keluar dari ini, ia akan harus mengatasi masalah mereka, dia harus memasukkan mereka dalam setiap dialog nasional dan ia harus menerima kenyataan bahwa sebagian besar kekuasaannya perlu ditransfer ke pemerintah persatuan nasional. " Seorang menteri Albaan telah mengundurkan diri akibat kekejaman yang dilakukan Abdullah Saleh.

Dua puluh empat anggota parlemen mengundurkan diri dari partai yang berkuasa.

Huda Al-Baan, Menteri Yaman hak asasi manusia, mengatakan ia mengundurkan diri dari pemerintah dan partai yang berkuasa sebagai protes atas serangan penembak jitu pada demonstran.

Al-Baan mengatakan dalam sebuah pernyataan Sabtu malam bahwa pengunduran dirinya adalah untuk memprotes "pembantaian" dari demonstran menuntut keberangkatan Saleh, yang telah berkuasa sejak tahun 1978.

Para wakil menteri di kementerian, Ali Taysir, juga mengundurkan diri.



Al-Baan menjadi menteri Yaman ketiga untuk mengundurkan diri selama beberapa minggu terakhir.

Nabil al-Faqih, menteri pariwisata, mengundurkan diri pada Jumat atas "penggunaan kekerasan tidak dapat dibenarkan" terhadap demonstran, sedangkan menteri agama Hamoud al-Hattar mengundurkan diri awal pekan ini.

Kepala kantor berita negara juga mengundurkan diri, bersama dengan Duta Besar Yaman ke Lebanon.

Saksi mata mengatakan pro-pemerintah yang terdiri para "preman" pada hari Jumat menghujani peluru para demonstran dari atap dekat Sanaa University, yang selama berminggu-minggu telah menjadi pusat demonstrasi yang menuntut berakhirnya kekuasaan Saleh. (mh/aljz)

Dunia Islam Terbaru