free hit counters
 

Polisi Perancis Hancurkan Kamp Imigran Gelap Afghan Selama Idul Fitri

Al Furqan – Rabu, 4 Syawwal 1430 H / 23 September 2009 07:59 WIB

Polisi Perancis telah mulai membersihkan ratusan imigran Afghanistan terutama dari kamp darurat yang dikenal sebagai "hutan" di dekat kota pelabuhan Calais.

Sekitar selusin kendaraan yang membawa polisi anti huru hara tiba di lokasi pada hari Selasa pagi dan mulai memindahkan para pendatang ke pusat-pusat penahanan.

Langkah untuk membubarkan perumahan darurat di sekitar pelabuhan ini dirancang untuk menghentikan imigran tanpa dokumen dari memasuki ke Inggris, dan untuk menindak jaringan penyelundupan yang membantu mereka, kata para pejabat.

Puluhan pekerja kemanusiaan membentuk tembok manusia di hadapan sekitar 100 migran yang Membawa spanduk yang mengatakan "hutan adalah milik kami", tetapi polisi mengepung kerumunan, menangkap para migran dan memaksa mereka masuk kedalam ke bus.

Menteri Imigrasi Eric Besson membela Operasi tersebut, meski telah banyak mendapat kritikan dari kelompok-kelompok kemanusiaan yang mengatakan akan melakukan apa pun untuk menyelesaikan masalah imigrasi ilegal.

"Saya ingin kita membongkar base camp bagi orang-orang trafficker ini," katanya kepada radio RTL setelah operasi dimulai. "Ada trafficker yang membuat orang-orang miskin membayar harga yang sangat tinggi untuk sebuah tiket ke Inggris.

Banyak dari para migran menangis dan berteriak ketika mereka ditangkap dan dibawa pergi dari kota tenda darurat.

"Kami tidak punya tempat lain untuk pergi"

Seorang penduduk, Bashir, 24 tahun Français guru dari utara Afghanistan, mengatakan kepada kantor berita AFP ia telah membayar $ 15,000 (€ 10.000) untuk perjalanan ke Pakistan dan Eropa melalui Istanbul.

Dia berkata: "Kami tidak tahu apa yang akan dilakukan polisi, jika mereka akan membawa kami atau membiarkan kami pergi secara gratis.

"Tapi di sini kami sudah membuat tempat kami. Kami memiliki rumah-rumah, tempat mandi dan masjid," tambahnya.

Juma, 25 tahun dari wilayah Baglan Afghanistan yang tiba di kamp itu bulan lalu setelah ia diusir dari kamp migran di sebuah taman di Paris, mengatakan: "Ini rumah kami sekarang.

"Kami tidak punya tempat lain untuk pergi. Kami menghabiskan semua yang kami telah mendapatkan di sini dan tidak punya cara untuk pergi."

Sekitar 700 suku Pashtun Afghanistan yang sebagian besar berbasis di "hutan" pada bulan Juni, kelompok-kelompok bantuan mengatakan telah mengungsi beberapa waktu yang lalu sejak pemerintah mengisyaratkan akan menutup kamp di bulan April.

"Sebagian besar berencana untuk pergi ke Inggris, Belgia, Belanda atau Norwegia, yang lain telah tersebar kemana-mana," kata Thomas Suel dari Terre d’Errance, salah satu koalisi kelompok-kelompok bantuan lokal.

"Hutan" muncul setelah Perancis menutup pusat Palang Merah besar di dekat Sangatte pada tahun 2002 di bawah tekanan dari Inggris, yang melihatnya sebagai sebuah magnet bagi imigran gelap.

Kelompok-kelompok kemanusiaan mengatakan penutupan "hutan" hanya akan memindahkan imigran ilegal di tempat lain di daerah tersebut.

Ratusan migran, termasuk anak-anak, telah ditahan dalam operasi polisi untuk mengosongkan kamp darurat yang dikenal sebagai "hutan" di pelabuhan Perancis Calais.

Al Jazeera melaporkan bahwa sebagian besar migran Afghanistan ditahan di pusat-pusat di mana Pihak berwenang sedang berusaha untuk menentukan negara Uni Eropa Di mana mereka pertama kali tiba.

Di bawah hukum Uni Eropa, para pencari suaka harus mengklaim suaka di negara Uni Eropa pertama mereka masuk.(fq/agencies)

loading...

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus