free hit counters
 

Fatawa Ramadhan: Hukum Berzakat Kepada Non-Muslim Yang Membutuhkan

zahid – Minggu, 5 Juli 2015 14:15 WIB

zakat fitrahEramuslim – Zakat Fitrah merupakan kewajiban yang harus dikeluarkan umat Islam dibulan suci Ramadhan hingga sebelum pelaksanaan shalat sunnah Ied pada tanggal 1 Muharram, sesuai dengan sabda Nabi Muhammad;

 عَنِ اِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( فَرَضَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ اَلْفِطْرِ, صَاعًا مِنْ تَمْرٍ, أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ: عَلَى اَلْعَبْدِ وَالْحُرِّ, وَالذَّكَرِ, وَالْأُنْثَى, وَالصَّغِيرِ, وَالْكَبِيرِ, مِنَ اَلْمُسْلِمِينَ, وَأَمَرَ بِهَا أَنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوجِ اَلنَّاسِ إِلَى اَلصَّلَاةِ )  مُتَّفَقٌ عَلَيْه

Artinya : Dari Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitrah sebesar satu sho’ kurma atau satu sho’ sya’ir atas seorang hamba, orang merdeka, laki-laki dan perempuan, besar kecil dari orang-orang islam; dan beliau memerintahkan agar dikeluarkan sebelum orang-orang keluar menunaikan sholat. Muttafaq Alaihi.

Dan Hadits nabi yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas;

وَعَنِ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( فَرَضَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ اَلْفِطْرِ; طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اَللَّغْوِ, وَالرَّفَثِ, وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ, فَمَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ اَلصَّلَاةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ, وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ اَلصَّلَاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنَ اَلصَّدَقَاتِ. )  رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ, وَابْنُ مَاجَهْ, وَصَحَّحَهُ اَلْحَاكِم

Artinya : Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitrah sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perkataan yang tidak berguna dan kotor, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Maka barangsiapa yang mengeluarkannya sebelum sholat, ia menjadi zakat yang diterima dan barangsiapa mengeluarkannya setelah sholat, ia menjadi sedekah biasa. Riwayat Abu Dawud dan Ibnu Majah. Hadits shahih menurut Hakim.



Akan tetapi apakah kita wajib berniat ketika mengeluarkan zakat fitrah? Atau seseorang diperbolehkan terlebih dahulu mengeluarkan baru berniat kemudian?

Darul Ifta Mesir menjawab; Para ulama Muslim sepakat bahwa wajib hukumnya bagi seseorang untuk berniat ketika mengeluarkan harta zakat yang diwajibkan, termasuk zakat fitrah. Karena niat menentukan perbuatan seseorang.

Pertanyaan kedua; Apakah boleh seorang Muslim mengeluarkan harta zakat kepada mereka yang berhak, akan tetapi merupakan non-Muslim, karena sudah tidak ada lagi umat Muslim yang membutuhkan?

Darul Ifta Mesir menjawab; Salah satu syarat zakat adalah diberikan harta tersebut kepada sesama Muslim yang membutuhkan. Sedangkan sedekah diperbolehkan dibagikan kepada Muslim dan non-Muslim. (Almasryalyoum/Ram)

Berita Terbaru

blog comments powered by Disqus