free hit counters
 

Aksi Solidaritas warga GAZA untuk Muslim Rohingya.

Redaksi – Minggu, 31 Mei 2015 14:47 WIB

IMGM5831Tidak sedikit dari masyarakat Gaza yang selalu bertanya dan mengkonfirmasi terkait derita pilu yang sedang dialami oleh Muslim Rohingnya, mereka lebih dari 30 dekade mengalami pengusiran bahkan pembantaian dari zionis agama Budha baik di Arakan, Rohingya dan beberapa daerah yang tersebar di Burma Myanmar.

Hal serupa pun sering di tanyakan oleh para Aktivis pegiat kemanusiaan di Gaza, kaum akademik, pihak Masjid bahkan warga sipil pun, jika berpapasan di Masjid atau di pasar sering melontarkan pertanyaan yang sama, bagaimana kabar dengan saudara-saudara kami Muslim di Burma, sembari menyisipkan doa buat saudara mereka di Burma, mereka mengira Burma berada dalam lingkup atau wilayah NKRI ( Negara Kesatuan Republik Indonesia ).

Tidak kali ini saja aksi solidaritas warga Gaza untuk Muslim Rohingnya, 1 tahun lalupun Ikatan Ulama Palestina di Gaza pernah mengadakan aksi serupa untuk Muslim Burma, selayaknya sesama Muslim dan segala kondisi harus saling menopang, mendukung, mendoakan ibarat satu tubuh, ibarat sebuah bangunan maka saling mengokohkan, kini suadara seakida kami di Burma sedang dilanda musibah, sedang di dzolimi, lebih dari 7000 orang di usir dari kampung halaman mereka kini terombang ambing tanpa arah tujuan di lautan bebas selat Malaka dan sebagian terdampar di perairan Malaysia juga perairan Indonesia. Kami atas nama Ikatan Ulama Palestina dan segenap rakyat Palestina menyatakan menolak dan mengutuk kekejian, kekejaman oleh kaum Budha terhadap kaum muslimin Rohingnya Burma, tegas Syeikh DR.Marwan Abu Raas selaku Ketua Ikatan Ulama Palestina, saat di hubungi oleh Abdillah Onim.

Warga Gaza pun merasa terpanggil untuk memberikan dukungan moril kepada muslim Rohingya, walau hanya dengan doa dan dukungan moril.

Atas inisiatif dari para guru penghafal Alqur’an yang tergabung dalam para hafidz dan hafidzoh markaz tahfidz Daarul Qur’an Indonesia Cabang Gaza Palestina, sekaligus berkoordinasi dengan Ikatan Ulama Palestina di Gaza untuk mengadakan aksi solidaritas dukungan moril bagi Muslim Rohingnya yang sedang terdzolimi, lebih khusus lagi bagi ribuan pengungsi yang terombang ambing di perairan Malaka, perairan Indonesia Dan perairan Malaysia di mana tak berhaluan arah tujuan, bah manusia perahu, terpanggang oleh terik matahari dan kerasnya gelombang selat Malaka, dengan harapan bisa terdampar di daratan Indonesia dan Malaysia, dan kini tidak kurang dari 1000 orang yang terdampar di daratan Aceh.

Pada hari Kamis, 28 Mei 2015. Para hafidz dan hafidzoh Daarul Qur’an Indonesia Cabang Gaza Palestina, Bergerak cepat berkoordinasi dan mengumpulkan lebih Dari 250 santri mereka, bahkan para ulama Palestina pun ambil bagian untuk hadir memberikan dukungan moril membacakan doa bagi para pengungsi Muslim Rohingnya, terlihat warga sipil baik wanita maupun pria, tua muda hadir memadati pelataran Graha Daarul Qur’an Indonesia yang terletak di Salahuddien street nort Gaza Palestina, lebih terharunya lagi lebih dari 70 orang adalah mereka dari anak yatim, para janda dimana suami mereka telah syahid di medan jihad saat bertempur melawan militer zionis Israel, kata PJ Daqu Gaza bang Onim//www.daqu.or.id.

Yel yel yang mereka usung saat aksi sore kemarin setelah sholat ashar adalah : hentikan pengusiran atas Muslim Rohingnya, stop pembunuhan atas Muslim Rohingnya, kutukan kekejian kaum Budha, save save Rohingnya, Keselamata untuk Burma dari kami rakyat Gaza Palestina. Mereka juga membentangkan spanduk besar berukuran 3 x 6 meter bertulis Kalimat ukhuwah dan bukti cinta dari rakyat Gaza Palestina, juga para bocah memegang banner tertulis hentikan pembantaian atas saudara kami, dan kata kata moril lainnya..aksi solidaritas di tutup dengan doa bersama mendoakan Muslim Rohingnya.

Kondisi Gaza

Kondisi Gaza, sudah lebih dari 8 tahun wilayah Gaza masih di blokade zionis Israel, pasca agresi Israel atas Gaza pada bulan Juli hingga Agustus akhir tahun 2014 yang menewaskan lebih dari 2000 orang, melukai lebih dari 11.000 orang, melululantahkan rumah warga Gaza lebih dari 5000 unit, masjid rata dengan tanah 170 an unit. Hingga kini masih terlihat porak poranda tidak ada kejelasan kapan akan dibangun kembali.

Terowongan terbentang antara Gaza-Mesir sudah dihancurkan, perlu kita ketahui bahwa terowongan adalah satu satunya jalur alternatif bagi 2 juta jiwa warga Gaza untuk mendapatkan pasokan sandang dan pangan bahkan papan, menggantung harapan dan hidup mereka kini menjadi sirna.

Harapan hidup, untuk mendapatkan bahan makanan dll mereka alihkan ke pintu perlintasan darat Gaza dan Mesir yaitu pintu Rafah, lebih dari 170 hari pintu Rafah benar benar tertutup, tidak hanya warga asing atau NGO asing bahkan bagi warga Gaza pun tidak diperboleh masuk atau kembali ke tanah kelahiran mereka, berapa hari yang lalu pintu Rafah sempat dibuka setelah lebih dari 2 bulan di tutup oleh pihak Mesir, di buka hanya 2 hari saja itupun hanya satu arah yaitu khusus bagi warga Gaza yang kembali ke Gaza, mereka masuk ke Gaza dalam kondisi berdesak desakan ironisnya satu orang nenek saking kelelahan dan kepanasan dan melepaskan nafas terakhir di pintu Rafah Mesir diantara tumpukan tas dan koper.

Pihak kementrian kesehatan di Gaza makin kebingungan karena sejak 6 bulan lalu hingga kini belum mendapatkan solusi atau jalan keluar yaitu bahan makanan bagi para pasien di 6 unit Rumah Sakit Pemerintah Palestina di Gaza khususnya Rumah Sakit terbesar yaitu RS.As Syifa di Gaza City, ini kondisi nyata//

Link Video Liputan : https://www.youtube.com/watch?v=EMPNITp8gm0&feature=youtu.be

Info Palestina : https://www.facebook.com/pages/Abdillah-Onim/340349149452297?ref=hl

Silahkan di Share..

Abdillah Onim//Gaza Palestina

Info Umat Terbaru

blog comments powered by Disqus