free hit counters
 

Intelijen AS: Jumlah Kasus dan Korban Jiwa Corona di China Palsu

Redaksi – Jumat, 3 April 2020 06:30 WIB

Eramuslim.com – China disebut-sebut telah menyembunyikan tingkat penyebaran virus Corona (Covid-19) di negaranya, dengan melaporkan jumlah kasus dan kematian lebih kecil dari yang sebenarnya.

Mengutip laporan rahasia intelijen Amerika Serikat kepada Gedung Putih, sejumlah pejabat AS mengatakan laporan publik oleh pemerintah China mengenai jumlah kasus dan kematian akibat corona di negara itu secara sengaja dipaparkan tak lengkap.

Dua dari pejabat AS yang meminta untuk tidak diidentifikasi tersebut mengatakan laporan intelijen itu menyimpulkan bahwa angka-angka yang dilaporkan oleh China palsu. Namun, mereka menolak untuk memerinci isinya.



“Laporan itu diterima oleh Gedung Putih pekan lalu,” ujar salah seorang di antaranya, seperti dilansir Bloomberg.

Wabah virus corona bermula di provinsi Hubei China pada akhir 2019, tetapi Negeri Tirai Bambu sejauh ini hanya melaporkan sekitar 82.000 kasus dan 3.300 korban jiwa akibat corona, menurut data yang dihimpun oleh Johns Hopkins University.

Jumlah itu jauh lebih besar dibandingkan dengan sekitar 189.000 kasus dan lebih dari 4.000 korban jiwa di Amerika Serikat, yang mengukuhkan AS sebagai negara paling terdampak virus mematikan ini di antara negara-negara lainnya di dunia.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Terbaru