free hit counters
 

Arsip Tulisan 1953 Tentang Pemberontakan PKI Madiun

zahid – Jumat, 2 Oktober 2020 14:30 WIB

Persiapan-persiapan pemberontakan Komunis Madiun, menurut tinjauan kita, dapat dibagi dalam 3 bagi[an]:

Menghasut-hasut rakyat membenci pemerintah Republik [Indonesia] dan memberi janji-janji yang muluk-muluk.

Melakukan infiltrasi ke dalam alat-alat negara.

Mempersiapkan pasukan-pasukan di luar alat-alat negara.

Menghasut-hasut rakyat untuk membeci pemerintah Republik Indonesia adalah geestelijke voorbereiding dari pemberontakan Madiun. Dalam surat-surat kabar dan rapat-rapat, pemimpin Komunis melakukan kritik-kritik yang telah meningkat kepada penghasutan. Kesulitan-kesulitan yang terjadi dalam masyarakat akibat perjuangan dan revolusi dilemparkan kepada Pemerintah Republik Indonesia yang di waktu itu dipimpin oleh Hatta. Di samping itu, mereka memberikan janji-janji yang muluk-muluk kepada rakyat banyak. Kepada rakyat banyak mereka janjikan perbaikan kehidupan, pembagian tanah bagi kaum tani, memperbaiki kesehatan, memajukan pelajaran, dan lain-lain.

 

Pendeknya, usahanya dapat disimpulkan kepada dua hal, yaitu hasutan dan janji.

Orang-orang yang mengikuti surat kabar dan pidato-pidato pemimpin PKI sebelum pemberontakan Madiun akan merasakan hal ini dengan sungguh-sungguh. Teristimewa pidato-pidato Muso, gembong pemberontakan Madiun, tanggal 8 September 1948. Pidato itu berisi tiga garis besar, yaitu:

Maki-makian dan hasutan terhadap pemerintah Hatta.



Janji-janji yang bagus terhadap rakyat.

Propaganda untuk membawa rakyat Indonesia ke bawah pimpinan Rusia.

Infiltrasi ke dalam alat-alat negara juga dilakukan dengan sungguh-sungguh oleh kaum Komunis. Infiltrasi itu dilakukan dengan [cara] mempengaruhi orang-orang yang berada dalam alat-alat negara atau memasukkan kader-kader Komunis ke dalam alat-alat negara seperti tentara dan polisi.

Sewaktu pemberontakan Madiun [terjadi], hal ini telah menjadi kenyataan. Brigade TNI yang berada di bawah pimpinan Letnan Kolonel Dahlan telah menjadi tulang punggung kaum pemberontakan Madiun. Selain infiltrasi ke dalam alat-alat negara, maka kaum Komunis juga mempersiapkan laskar-laskar bersenjata dengan berbagai jalan. Laskar-laskar bersenjata, yang berada di bawah pimpinan Biro Perjuangan Yogya, yang dipimpin oleh Jenderal Mayor Djokosujono, adalah tenaga-tenaga penting bagi persiapan pemberontakan Komunis. Sewaktu pemberontakan Madiun, Jenderal Mayor ini menjadi panglima besar tentara Komunis Madiun.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6

Laporan Khusus Terbaru