free hit counters
 

AS Dukung Kemerdekaan Xinjiang dan Tibet

Redaksi – Senin, 2 Jumadil Awwal 1441 H / 30 Desember 2019 06:30 WIB

Salah satu alasan utama target Beijing pada Xinjiang adalah karena wilayah ini kaya akan minyak (21 miliar ton) dan deposit batubara (40% dari seluruh cadangan Cina). Beberapa penduduk asli Uyghur mengeluh bahwa Beijing hanya mengirim bahan mentah dari Xinjiang langsung ke ibukota Cina, dan ke kota-kota lain yang relatif makmur seperti Shanghai, tanpa memberikan kompensasi yang memadai. Bahkan surtax kecil bisa cukup untuk meningkatkan kondisi kehidupan orang Uyghur.

Sejarawan Brasil, Luiz Alberto Moniz Bandeira, menulis bahwa kekhawatiran Beijing di Xinjiang juga sebagian karena posisinya sebagai pusat pipa; sebuah wilayah di mana sumber daya alam mengalir ke Cina dari Asia Tengah, dan yang dinyatakan Bandeira “adalah salah satu faktor di balik ketegangan etnis yang meletus selama 1990-an, dan awal abad ke-21, di mana Cina menginvestasikan $ 15 miliar untuk pembangunan infrastruktur dan pengembangan kawasan hingga 2001, termasuk pabrik petrokimia dan transportasi gas ke Shanghai”.

China National Petroleum Corporation (CNPC), sebuah perusahaan milik negara yang berbasis di Beijing, “berusaha mengubah Xinjiang menjadi basis produksi minyak dan gas terbesar di negara itu hingga 2020”. Tidak mengherankan, eksploitasi Beijing atas sumber daya Xinjiang telah meningkat, sementara provinsi tersebut juga menjadi titik fokus untuk proyek industri Belt and Road Initiative (BRI) yang luas di Cina.



Selain itu, pemerintah Xi Jinping mempertahankan ambisi kuat dalam menghubungkan Xinjiang ke Gwadar, pelabuhan strategis yang terletak di Pakistan selatan dan yang terletak di Laut Arab. Selama beberapa tahun, Beijing telah melakukan investasi besar-besaran di Pakistan, juga mencapai selatan ke Gwadar, yang dapat memberi pemerintah Cina bidang cakupan ke beberapa jalur pengiriman minyak paling vital di planet ini; dengan Teluk Oman dan perairan Teluk Persia diposisikan dekat dengan Gwadar.

Cina adalah mitra dagang terbesar Pakistan, dan Beijing memandang tetangganya sebagai sekutu penting, yang ditanggung oleh Koridor Ekonomi China-Pakistan – program infrastruktur antara kedua negara yang bernilai puluhan miliar dolar ini.

Berfokus pada upaya Pentagon lagi untuk mengguncang Cina, perlu juga diurai terkait Tibet, sebuah wilayah di barat daya Cina yang bentang alamnya didominasi oleh puncak gunung Himalaya yang menjulang tinggi dan dipenuhi salju, dataran luas tak berpenghuni, sementara dataran yang luas hampir dua kali lipat dari Tibet “seluas Prancis.

Setelah revolusi Cina 1949, Kongres Amerika menganggap bahwa Tibet memiliki hak untuk “menentukan nasib sendiri”; dan Washington memberikan dukungan penuh kepada Pemerintah Tibet di pengasingan, yang didirikan pada 1960 oleh Dalai Lama (Tenzin Gyatso). Dalai Lama – yang memiliki hubungan dengan CIA sejak dari tahun 1950-an – melarikan diri ke India dari ibukota Tibet, Lhasa, setelah pemberontakan Tibet yang gagal dan berdarah tahun 1959 yang didukung Washington dalam melawan kendali Cina.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5

Laporan Khusus Terbaru