free hit counters
 

COVID-19 dan Babak Baru Perang Hibrida Cina vs AS

Redaksi – Kamis, 23 Rajab 1441 H / 19 Maret 2020 19:00 WIB

Eramuslim.com – Tulisan ini menjadi catatan tambahan dari penulis tentang Virus Corona COVID-19, Buatan Cina atau Buatan AS? Sekadar menilik perseteruan antara dua negara adidaya Cina dan AS yang berlangsung selama ini, tidak menutup kemungkingan, kedua negara tersebut terkunci dalam perang hibrida menyusul merebaknya wabah mematikan, virus corona. Dengan demikian, merebaknya wabah Covid-19 menempatkan Beijing dan Washington pada jalur konflik.

Virus corona harus diakui sangat berdampak pada penghancuran geopolitik global. Bahkan Cina pun telah memposisikan dirinya kembali sebagai negara yang berhasil mengatasi virus corona, terlepas ditemukannya sejumlah kasus yang meninggal akibat virus tersebut.

Perlu diketahui, untuk pertama kalinya sejak dimulainya reformasi Deng Xiaoping pada 1978, Beijing secara terbuka menganggap AS sebagai ancaman, sebagaimana dinyatakan sebulan lalu oleh Menteri Luar Negeri Wang Yi di sela-sela Konferensi Keamanan Munich terkait ” perang” melawan virus corona.

Beijing dengan hati-hati, secara bertahap mem-framing narasi bahwa sejak awal serangan virus corono, pemerintahan Cina menyadari, semua itu berkaitan dengan serangan perang hibrida. Terminologi Xi adalah petunjuk utama. Dia mengatakan bahwa ini adalah perang. Dan, sebagai serangan balik, “perang rakyat” harus diluncurkan.



Terlebih lagi, ia menggambarkan virus itu sebagai iblis atau setan. Xi adalah seorang Konfusianisme. Tidak seperti beberapa pemikir Cina kuno lainnya, Konfusius enggan membahas kekuatan supernatural dan penghakiman atas kehidupan manusia di akhirat nanti. Namun, dalam konteks budaya Cina, setan berarti “setan putih” atau “setan asing”: guailo dalam bahasa Mandarin, gweilo dalam bahasa Kanton. Ini adalah Xi yang memberikan pernyataan yang kuat melalui sebuah kode.

Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, menyuarakan dalam sebuah cuitannya tentang kemungkinan adanya “Angkatan Darat AS yang membawa epidemi ke Wuhan”. Itulah pernyataan pejabat tinggi Cina. Sepertinya, Beijing mengirim sebuah balon percobaan yang manandai dilepasnya “sarung tangan”. Zhao Lijian membuat kaitan langsung dengan Pertandingan Militer di Wuhan pada Oktober 2019, yang termasuk di dalamnya delegasi dari 300 militer AS.

Dia langsung mengutip direktur CDC AS Robert Redfield yang, ketika ditanya pekan lalu apakah beberapa kematian akibat virus corona telah ditemukan di AS, menjawab bahwa “beberapa kasus sebenarnya telah didiagnosis dengan cara tersebut di AS saat ini.”

Kesimpulan pernyataan tajam Zhao adalah bahwa Covid-19 sudah muncul di AS sebelum diidentifikasi di Wuhan – karena ketidakmampuan AS yang sekarang sepenuhnya didokumentasikan untuk menguji dan memverifikasi perbedaan-perbedaan dibandingkan dengan flu.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Laporan Khusus Terbaru