free hit counters
 

Diskriminasi terhadap Etnis Uighur dan Potensi Energi di Xinjiang

Redaksi – Senin, 2 Jumadil Awwal 1441 H / 30 Desember 2019 06:00 WIB

Eramuslim.com – Di taman terpencil di pinggiran kota di sini, minyak menggelegak dari tanah mengisi kolam kecil di sebelah jalan berbahan kayu. Di sebelah kolam terdapat sebuah patung lelaki etnis Uighur berjanggut yang duduk di atas seekor keledai, memainkan kecapi.

Secara simbolik, kenyataan tersebut mengungkapkan bahwa Cina tengah meningkatkan produksi energi di wilayah tersebut, dengan mengubah wilayah barat laut Xinjiang menjadi pusat nasional untuk minyak, gas, dan batu bara, sementara orang-orang Uighur yang semakin terpinggirkan diabadikan dalam apa yang tampaknya menjadi penghormatan kepada leluhur masa lalu yang romantis.

Cina berinvestasi lebih dari sebelumnya di wilayah Xinjiang yang luas dan kaya sumber daya dengan tujuan untuk memperkuat ekstraksi dan pemurnian minyak, produksi batubara, pembangkit listrik, produksi dan transportasi gas alam. Itu terjadi bersamaan dengan kekerasan etnis di wilayah yang mayoritas penduduknya Muslim. Di padang pasir yang pernah dilintasi karavan unta Silk Road, pasir kini disilangkan dengan pipa dan kabel tegangan tinggi.

“Lihat berapa banyak mereka melakukan pengeboran,” kata Lu Weidong, pemimpin tim teknisi “Ratusan pompa sedang dibangun, dan ada ratusan lagi di belakang bukit-bukit itu yang tidak bisa Anda lihat.”

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Laporan Khusus Terbaru