free hit counters
 

Ganasnya Rezim, Merubah Seorang Militer Berubah Menjadi Dai Quran

Redaksi – Selasa, 9 Rabiul Awwal 1434 H / 22 Januari 2013 06:27 WIB

Sheikh Abu Muhammad dahulu seorang perwira yang bekerja  di lembaga negara  yang paling ditakuti, yaitu lembaga Intelijen Angkatan Udara Suriah.

Namun, setahun setelah pemberontakan, Abu Mohammed mengatakan bahwa ia tidak lagi bisa mentolerir adegan kebrutalan yang ia saksikan di kantor pusat  Damaskus.

Aktivis anti-pemerintah sering ditangkap dan disiksa di sana sebelum mereka dimasukkan ke ruang bawah tanah yang sempit dan gelap, katanya.

Delapan bulan lalu, Abu Mohammad, berumur empat puluhan, mengumpulkan cukup keberanian untuk meninggalkan pekerjaannya. Dia mengatakan, titik waktu kritis baginya adalah ketika ia melihat seorang imam masjid yang disiksa di depan matanya.

“Mereka menginjak janggutnya,” katanya. “Mereka mempermalukan dia dan terus menghina dia dan agamanya.

“Saya bekerja di administrasi intelijen angkatan udara dan tidak terlibat dalam menjalankan penjara atau menyiksa tahanan. Tapi aku tidak bisa lagi hidup dengan diriku sendiri menyaksikan kekejaman di halaman depan setiap harinya.

“Gambar  kejadian dari sana terus menghantui saya.”

Dia melarikan diri dari ibukota dan kembali ke kampung halamannya di Hantoutin. Di sana, ia diperdagangkan seragamnya untuk jubah putih panjang. Dia memutuskan untuk mengejar mimpi lama: mengajar Islam kepada anak-anak.



Ia mendirikan ruang sholat dan area tempat duduk di bagian dari sebuah masjid lokal yang sebagian besar telah dihancurkan oleh serangan udara pemerintah.

Hari ini, anak-anak memasuki masjid melalui lubang di dinding yang dibombardir dan puing-puing untuk mencapai ruang di mana Abu Mohammad menyediakan sesi pembacaan Quran dan mengajarkan mereka prinsip-prinsip Islam selama satu jam setiap hari.

“Ini adalah sesuatu yang saya selalu ingin melakukan,” katanya. “Tiga tahun yang lalu, saat masih di kantor, aku mendapat ijazah di pengajian Al-Qur’an dan mendaftarkan diri di pelajaran agama, tapi dengan diam-diam karena jika rezim tahu aku terlibat dalam studi agama, saya akan dilecehkan atau bahkan ditangkap..”

Rezim Suriah telah lama dalam beberapa dekade membanggakan diri menjadi benteng sekuler di dunia Arab. Telah menindak aktivitas Islamis dan memperketat pengaruhnya terhadap pendidikan agama. (Dz-Alj)

Laporan Khusus Terbaru