free hit counters
 

Kemiskinan di Amerika Meluas

Redaksi – Rabu, 21 Rabiul Awwal 1441 H / 20 November 2019 16:30 WIB

Eramuslim.com – Amerika Serikat (AS) harus diakui adalah salah satu negara ekonomi terkuat di dunia. Namun di AS persoalan kemiskinan masih menjadi persoalan yang belum terselesaikan dan justru malah semakin meluas. Lihat saja bagaimana harapan terkecil dari semua keluarga pekerja keras di AS untuk hidup mulia, sepertinya masih jauh panggang dari api. Mereka ingin membesarkan anak-anak mereka untuk dididik, bahagia dan sejahtera di lingkungan yang aman. Ini adalah harapan semua orang.

Dari Baghdad ke Boston, keluarga pekerja berbagi harapan dan harapan yang sama; hanya tingkat penderitaan yang memisahkan mereka. Ketika satu bagian tubuh dalam ketegangan, seluruh tubuh bereaksi dalam kompleksitas. Orang-orang di seluruh dunia merespons masalah khusus mereka dengan cara yang berbeda. Seorang petani di Ekuador dihadapkan dengan pertanyaan antara hidup dan mati. Sementara seorang petani Amerika menghadapi masa depan yang tidak menentu dan suram. Dengan kata lain, pada level yang berbeda, mereka semua menderita.

Di AS, bagi banyak orang kredo “Impian Amerika” dimaksudkan untuk menjadikan warga Amerika hidup aman dan sejahtera. Amerika adalah “negeri susu dan madu” dan “Impian Amerika” adalah juga impian para imigran. Hari ini, impian itu telah berubah menjadi mimpi buruk. Jika seseorang miskin di AS, ia menjalani hidup dalam keadaan ketakutan yang terus-menerus. Ketakutan ini nyata dan berakar pada sistem ekonomi yang mengklasifikasikan orang berdasarkan kelas mereka; status sosial-ekonomi, ras dan gender. Secara logis, ketakutan ini jauh lebih kuat bagi mereka yang dicap sebagai imigran miskin dengan atau tanpa “status hukum” yang jelas.

Secara umum, keluarga miskin dan berpenghasilan rendah di AS terlepas dari ras mereka hidup menderita. Laporan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang kemiskinan ekstrim dan hak asasi manusia di AS menyatakan hal itu.

“Sekitar 40 juta hidup dalam kemiskinan, 18,5 juta hidup dalam kemiskinan ekstrim, dan 5,3 juta hidup dalam kondisi Dunia Ketiga mengalami kemiskinan absolut”.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5

Laporan Khusus Terbaru