free hit counters
 

Muslim di Cina Tetap Mempertahankan Iman Mereka

Al Furqan – Jumat, 31 Januari 2014 12:45 WIB

Masjid bersejarah Nanguan di pusat kota Yinchuan yang dibangun 400 tahun yang lalu.

ISLAM telah berevolusi menjadi agama terbesar kedua di Cina. Warisan kekayaannya dapat ditelusuri sejak para utusan Muslim dan pedagang dari Persia menyebarkan agama ke wilayah ini antara tahun 630 masehi dan 751 masehi selama Dinasti Tang.

Pada tahun 651 masehi, Kaisar Tang Li Shimin menerima utusan yang dikirim oleh Khalifah Utsmani dan ini diikuti oleh 16 kunjungan resmi yang lebih banyak dengan delegasi dari Kekhalifahan Umayyah di abad berikutnya.

Perdagangan antara umat Muslim dan pedagang Cina menjadi begitu teratur pada saat Dinasti Song menunjuk seorang Muslim sebagai direktur jenderal pelayaran dan mengundang 5.300 orang muslim dari provinsi Bukhara Uzbekistan untuk menetap di Cina.

Agama Islam terus berkembang selama dinasti Yuan dan dinasti Ming dengan imigran Muslim diberikan posisi penting di pemerintahan, sampai dinasiti Qing Manchu yang memimpin melakukan tekanan terhadap umat Islam.

Sepanjang 1.400 tahun terakhir, Cina Muslim terutama dari 10 kelompok etnis minoritas seperti Hui, Uyghur, Kazakh, Dongxiang, Kyrgyz, Salar, Tajik, Uzbek, Bonan dan Tatar mempertahankan iman mereka dan kepercayaan serta budaya, membentuk satu bangsa Asia terbesar yang memiliki populasi umat Muslim.

Di antara 21 juta muslim yang diperkirakan ada di Cina, banyak di antara hidup di propinsi barat laut Xinjiang, Gansu dan Ningxia, tetapi beberapa dari mereka telah menyebar ke bagian lain dari Cina termasuk Yunnan, Henan, Beijing, Guangdong dan Shanghai.

“Kedua istri saya dan saya sendiri adalah suku Hui Cina, dan kami adalah muslim seperti nenek moyang kami dahulu,” kata penduduk Beijing, Shan Chongshan.

“Kami akan memastikan bahwa anak-anak kami akan mempraktek agama ini dan membantu mereka membesarkan dua cucu kami dengan cara Muslim. Hal ini sangat penting dalam keluarga kami. “

Shan dan istrinya tinggal di sebuah permukiman Muslim di Niujie yang bersejarah (Oxen Street) di ibukota Cina. Ketika ia bekerja sebagai operator lokomotif di masa mudanya, ia merindukan da[a melakukan banyak kunjungan ke masjid-masjid.

Sekarang, setelah pensiun ia telah menemukan kedamaian dan bebas untuk melakukan shalat lima kali sehari di Masjid Niujie, yang harus ia tempu dengan berjalan kaki sekitar lima menit dari apartemennya. Dia bergabung dengan teman-temannya setiap Idul Fitri-(Hari Raya Puasa) dan Idul Adha (Hari Raya Haji) di masjid tersebut.

Han Yaohua, pria yang masih bujangan, selalu pergi ke masjid setiap hari tanpa luput waktu-waktu shalat. He would bring his home-cooked food there to break fast with other Muslims during Ramadan. Dia akan membawa makanan yang dimasak di rumahnya-dan membawanya kesana untuk berbuka puasa dengan muslim lainnya selama bulan Ramadhan.

“Saya menyiapkan makan sahur saya malam sebelumnya. Saya hanya memasak hidangan sayur dan menambahkannya dengan roti dan kue, kemudian memanaskan makanan tersebut pada pukul 3:00 pagi untuk sahur pada puasa untuk hari itu, “katanya.

“Selama Tahun Baru Cina, ada banyak pameran candi di Cina yang pengunjung dapat melihat peristiwa budaya itu. Namun bagi saya, Idul-Fitri yang lebih signifikan karena hari itu merupakan festival etnis saya. “

Shan mengatakan bahwa Idul Adha, lebih dikenal sebagai festival pengorbanan, adalah kesempatan yang sangat penting dalam kalender Muslim Cina.

“Saya saya akan senang jika dapat melakukan ibadah haji ke Mekkah dengan istri saya, namun biaya terlalu tinggi. Tapi, saya sangat berharap bahwa saya dapat melaksanakan ibadah haji setidaknya sekali dalam seumur hidup saya, “katanya.

Cina Hui sebagian besar keturunan langsung dari para peziarah ‘jalan sutra’, dan nenek moyang mereka adalah produk dari perkawinan antara orang Asia Tengah, Arab, Persia, Han Cina (ras dominan di Cina) dan Mongol.

Banyak orang Cina Han yang masuk Islam juga dianggap sebagai orang Hui. Hui fasih berbahasa Cina sebagai bahasa ibu mereka, tidak seperti Muslim dari sembilan kelompok etnis lainnya yang berhubungan dengan bahasa mereka sendiri yang non-Cina.

Wakil presiden asosiasi Cina Muslim Ma Zhongjie mengatakan bahwa meskipun latar belakang berbeda leluhur dan budaya, umat Islam dari 10 kelompok etnis memiliki perilaku yang sama terkait soal makanan, ajaran Islam dan kode berpakaian seperti memakai topi putih untuk pria dan jilbab bagi perempuan.

Ada lebih dari sembilan juta Muslim yang tersebar asal Hui di Cina. Xinjiang adalah wilayah unik dan memilki penduduk muslim sekitar 8,4 juta Muslim dari Uyghur, Kazakh dan kelompok Kyrgyz yang minoritas.

Umat Islam Cina melakukan doa bersama sebelum berbuka puasa di Masjid Niujie Beijing.

Meskipun populasi Muslim hanya menyumbang kurang dari 2% dari total penduduk China, namun mereka terus berkembang, dan lebih banyak Muslim dari barat daya telah pindah ke selatan dan timur, dan membangun masjid di sana.

Selama tiga perayaan hari raya Islam yang paling penting – Idul-Fitri, Idul Adha dan Maulid (ulang tahun Nabi Muhammad) – semua Muslim Cina akan diberikan hari libur, kata Ma menambahkan.

Dia menambahkan bahwa jumlah Muslim Cina yang melakukan haji tahunan di Mekkah telah meningkat selama satu dekade terakhir.

Tahun lalu, sekitar 13.100 jamaah haji dari Cina mengunjungi Mekkah. Mereka menyewa penerbangan yang berangkat dari kota-kota seperti Beijing, Urumqi, Lanzhou, Yinchuan dan Kunming, sejak Oktober.

Secara historis, Cina Muslim telah dilarang melakukan haji selama masa Dinasti Qing. Status agama mereka dipulihkan setelah kejatuhan dinasti terakhir kekaisaran Cina tersebut.

Selama masa bergolak di Cina, sangat sedikit jamaah haji yang diizinkan untuk melakukan perjalanan ke tanah cusi tetapi pemerintah mulai melunakkan kebijakannya terhadap Muslim pada tahun 1978.

Sejak penyelenggara haji diperbarui pada tahun 1985, jumlah jamaahhaji asal Cina telah tumbuh meningat menjadi ribuan dalam 20 tahun terakhir.

Pada tahun 2007, jumlah itu melebihi 10.000 untuk pertama kalinya dan mencapai 12.700 tahun lalu.

Ma mengatakan hal itu menunjukkan bahwa tidak hanya umat Islam Cina yang tetap menjaga iman mereka di bawah bimbingan asosiasi muslim, namun mereka juga semakin kaya dengan mampu membayar perjalanan haji.

“Ada lebih dari 40.000 imam bersertifikat (guru agama) yang melaksanakan tugas mereka di lebih dari 30.000 masjid di Cina. Kebanyakan dari mereka menerima pendidikan Islam dari Institut Agama Islam Cina yang dijalankan oleh asosiasi, dan sembilan perguruan tinggi lainnya di Xinjiang, Lanzhou, Yinchuan, Kunming dan Hebei, “katanya menegaskan.

Jumlah imam meningkat setiap tahunnya dan mereka juga memberikan pelajaran di masjid-masjid. Setelah mereka telah menyelesaikan pelajaran mereka dalam beberapa tahun, para siswa akan menjadi imam di masjid-masjid lainnya.

Namun, Ma mengatakan mereka menghadapi tantangan besar dalam mendorong generasi muda untuk memeluk agama Islam.

Kenyataan bahwa banyak orang tua Muslim tidak menerima pendidikan Islam yang layak atau mengunjungi masjid secara teratur membuat hal tersebut menjadi lebih sulit bagi anak-anak mereka untuk ikut melakukannya.

Belum lagi tidak ada pelajaran agama di sekolah karena di Cina sistem pendidikan dipisahkan dari ajaran agama.

Selain itu, pendidikan keluarga sering tidak dipelihara, sehingga anak-anak secara bertahap kehilangan hubungan dengan agama mereka dan akhirnya banyak yang tidak puasa dan melakukan shalat, ia menambahkan.

Sarjana Muhammad Hasan mengatakan ia tak punya pilihan selain tidak berpuasa selama bulan Ramadhan karena suasana di universitas tidak kondusif bagi umat Islam untuk melakukannya.

“Pada dasarnya, sekitar 40% sampai 50% dari mahasiswa Muslim tidak berpuasa pada bulan ramadhan. Namun di rumah, saya pasti tidak akan melewatkan bulan puasa dan berpuasa bersama dengan kakek-nenek dan semua orang di keluarga saya,” kata Hui 24 tahun dari Ningxia.

Dia mengatakan keyakinan yang kuat dalam iman “masih mengalir dalam darahnya dan dari seluruh masyarakat di kota kelahirannya”, yang padat penduduknya dengan umat Muslim.

“Apa yang dapat kami lakukan jauh dari rumah adalah memperkuat iman kami dengan memperdalam ilmu agama, mempelajari Quran dan mengambil pelajaran agama di masjid,” katanya.

Ma mengatakan bahwa tidak hanya para pemimpin agama harus memberikan bimbingan yang tepat bagi umat Muslim tetapi mereka juga harus meningkatkan integrasi etnis antara Muslim dan non-Muslim di negara ini.

Asosiasi Muslim Cina, dan asosiasi Islam lainnya di provinsi dan daerah, memiliki tugas untuk membina imam yang akan menyebarkan ilmu dan mempromosikan pendidikan Islam di masjid-masjid.

“Dengan demikian, generasi muda akan menjadi orang yang baik yang dapat memberikan kontribusi terhadap pembangunan negeri ini,” pungkasnya. (fq/thestar)

loading...

Dakwah Mancanegara Terbaru

blog comments powered by Disqus