free hit counters
 

YINON PLAN: Pecah Belah Dunia Arab oleh Zionis, Bagaimana Indonesia? (Bag.3 TAMAT)

Redaksi – Minggu, 16 Mei 2021 07:00 WIB

Virginia Tilley adalah seorang ilmuwan politik Amerika yang berspesialisasi dalam studi perbandingan konflik etnis dan ras. Dia adalah Profesor Ilmu Politik di Southern Illinois University-Carbondale di AS.

Dalam konteks ini Tilley mengutip pandangan Yinon sebagai menjabarkan logika yang terakhir, tetapi menentukan bahwa mereka tidak cukup unik pada waktu itu, karena tulisan Ze’ev Schiff di Haaretz pada bulan yang sama, 5 Februari 1982, telah menegaskan bahwa kepentingan geostrategis Israel akan paling baik dilayani oleh fragmentasi Irak, misalnya, menjadi entitas tripartit yang terdiri dari negara-negara Syiah dan Sunni yang dihasut dari realitas Kurdi Utara.

Ekonom Kanada Michel Chossudovsky pakar perkembangan ekonomi, globalisasi, lembaga keuangan internasional dan ekonomi dunia, di situs webnya, Global Research, mereproduksi terjemahan Shahak pada April 2013, dengan alasan bahwa hal itu memberikan cahaya bagi konsep Israel Raya (the Greater Israel) dalam kebijakan koalisi pemerintah yang dipimpin oleh partai Likud yang dipimpin oleh Binjamin Netanyahu dan kalangan militer Israel dan pembentukan intelijen. (21)

Pada tahun 2017, Ted Becker, mantan Profesor Hukum Walter Meyer di New York University dan Brian Polkinghorn, profesor terkemuka dari Conflict Analysis and Dispute Resolution (Analisis Konflik dan Penyelesaian Sengketa) di Universitas Salisbury, berpendapat bahwa rencana Yinon diadopsi dan disempurnakan dalam dokumen kebijakan 1996 yang berjudul “A Clean Break: A New Strategy for Securing the Realm” (Pembersihan: Strategi Baru untuk Mengamankan Ranah), ditulis oleh kelompok riset di Institute for Advanced Strategic and Political Studies yang berafiliasi dengan Israel di Washington.

Sunni and Syiah conflict



A Clean Break: A New Strategy for Securing the Realm (umumnya dikenal sebagai laporan “Istirahat Bersih”) adalah dokumen kebijakan yang disiapkan pada tahun 1996 oleh kelompok studi yang dipimpin oleh Richard Perle untuk Benjamin Netanyahu, Perdana Menteri Israel saat itu.

Kelompok ini disutradarai oleh Richard Perle, yang beberapa tahun kemudian, menjadi salah satu tokoh kunci dalam perumusan strategi Perang Irak yang diadopsi pada masa pemerintahan George W. Bush pada tahun 2003.

Ted Becker dan Brian Polkinghorn, keduanya mengakui bahwa musuh yang diakui Israel di Timur Tengah mengambil urutan peristiwa:

  • Pendudukan Israel atas Tepi Barat
  • Pendudukan Dataran Tinggi Golan
  • Pengepungannya atas Gaza
  • Invasi Libanon
  • Pembomannya ke Irak
  • Serangan udara di Suriah, dan
  • Upayanya untuk mengandung kapasitas nuklir Iran

Ketika membaca dalam terang Rencana Yinon (the Yinon Plan) dan analisis jeda pembersihan (Clean break), untuk menjadi bukti bahwa Israel terlibat dalam versi modern dari The Great Game (Permainan Besar), dengan dukungan arus Zionis di neokonservatif Amerika dan Gerakan fundamentalis Kristen (Christian fundamentalist movements).

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Laporan Khusus Terbaru