free hit counters
 

YINON PLAN: Pecah Belah Dunia Arab oleh Zionis, Bagaimana Indonesia? (Bag.1)

Redaksi – Minggu, 16 Mei 2021 06:15 WIB

Dunia Muslim Arab yang mengelilingi Israel telah secara sewenang-wenang diiris dan dipecah-belah menjadi 19 negara yang secara etnis heterogen oleh kekuatan kekaisaran, yaitu Perancis dan Inggris. (13)

Dan mereka hanya sebagai “rumah sementara bagi kartu-kartu yang disatukan oleh orang asing” – gagasan bahwa Pan-Arabisme adalah “a house of cards” atau rumah kartu yang akan runtuh telah diperdebatkan oleh Fouad Ajami beberapa tahun sebelumnya (14), terdiri dari etnis minoritas dan mayoritas yang saling bermusuhan, yang setelah hancur menjadi berkeping-keping, maka wilayah kekuasaan feodal, tidak akan lagi menantang Israel, dalam interpretasi Ahmad. (15)

Faktor-faktor sentrifugal akan memunculkan dinamika fragmentasi yang, meski sangat berbahaya, akan menawarkan peluang bagi Israel yang gagal dieksploitasi pada tahun 1967. (13)

Fouad Ajami kemudian mulai menganalisis kelemahan negara-negara Arab, dengan mengutip apa yang dia anggap sebagai kelemahan dalam struktur nasional dan sosial mereka, menyimpulkan bahwa Israel harus bertujuan untuk membawa fragmentasi dunia Arab ke dalam mosaik pengelompokan etnis dan pengakuan. (6)

“Setiap jenis konfrontasi antar-Arab, akan terbukti menguntungkan bagi Israel dalam jangka pendek,” kata Fouad Ajami. (16)



Fouad Ajami melihat peristiwa-peristiwa kontemporer di Lebanon sebagai bayangan dari perkembangan masa depan secara keseluruhan di seluruh dunia Arab. Gejolak akan menciptakan “preseden” (hal yang telah terjadi lebih dahulu dan dapat dipakai sebagai contoh), untuk membimbing strategi jangka pendek dan jangka panjang Israel.

Secara khusus, ia menegaskan bahwa tujuan langsung kebijakan haruslah pembubaran kemampuan militer negara-negara Arab di sebelah timur Israel, sementara tujuan jangka panjang utama harus bekerja menuju pembentukan wilayah unik yang didefinisikan dalam hal identitas etnonasional dan agama. (17)

Cetak Biru untuk Timur Tengah

  • LibyaKebohongan dilakukan Zionist Israel terhadap Presiden Libya, Muamar Gaddafi. Agen Mossad Zionist Israel menanamkan pemancar radio di kompleks Presiden Libya, Muamar Gaddafi di Tripoli, Libya untuk menyiarkan transmisi palsu teroris.Seorang agen Mossad mengakui bahwa pada tahun 1984 lalu, Mossad telah melakukan operasi intelijen “Bendera Palsu” (False Flag Operation) dengan cara menanam pemancar radio di kompleks rumah Gaddaffi di Tripoli, Libya.Kemudian Mossad menyiarkan trasmisi teroris palsu yang sebelumnya telah direkam oleh Mossad melalui pemancar yang telah ditanam itu. Hal itu dilakukan untuk menuduh bahwa Gaddaffi sebagai pendukung teroris. Tak lama sesudah operasi intelijen False Flagitu, Ronald Reagan segera membom dan menyerang Libya untuk membunuh pemimpin Libya itu.
    • MesirYinon mengira pertemuan Camp David Accords tahun 1978, yaitu perjanjian damai yang ditandatangani oleh Menachem Begin dan Anwar Sadat, adalah salah.Yinon mengklaim, salah satu tujuan Israel untuk tahun 1980-an adalah “pembongkaran Mesir”, sebuah negara yang ia gambarkan sebagai “mayat”, untuk membangun kembali “status quo ante” (keadaan sebagaimana ketika belum terjadi peperangan), ketika Israel menguasai Semenanjung Sinai. (12)Yinon berharap dapat melihat pembentukan negara Kristen Koptik di perbatasan utara Mesir, namun tak terjadi. Yinon menyematkan harapan pada invasi cepat Israel ke Sinai yang dipicu oleh pecahnya masa depan oleh Mesir dari persyaratan perdamaian yang ditengahi Amerika, sesuatu yang, di bawah Hosni Mubarak, gagal terwujud. (16)(BERSAMBUNG)

Sumber: indocropcircles.wordpress.com

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3 4 5

Laporan Khusus Terbaru