free hit counters
 

Operasi Siber oleh AS dan China Berpotensi Picu Perang Nuklir

Redaksi – Sabtu, 11 Ramadhan 1442 H / 24 April 2021 10:30 WIB

Eramuslim.com – Potensi “perang” antara Amerika Serikat (AS) dan China kemungkinan akan terjadi menyusul adanya pertukaran nuklir yang meningkat dari hari ke hari. Operasi siber (dunia maya) oleh salah satu atau kedua negara meningkatkan risiko secara signifikan, karena masing-masing pihak tergoda untuk menggunakan alat siber sebagai upaya untuk unjuk kebolehan, terutama dalam hal teknologi siber.

Menurut George Perkovich dari  Carnegie Endowment for International Peace dan Ariel E. Levite, anggota Senior non-residen di Carnegie dan pernah menjadi wakil direktur jenderal kebijakan di Komisi Energi Atom Israel, persebaran persenjataaan dan ketegasan China di laut China Selatan dan Timur serta intimidasi terhadap Taiwan memantik keprihatinan di Washington, sehingga memperkuat komitmen dan kekuatan militer AS, termasuk beralih dari “ambiguitas strategis” yang sudah berlangsung lama terkait pertahanan Taiwan.

Hacker in a dark red hoody in front of a digital chinese flag and binary streams background cybersecurity concept

Risiko perang “tidak disengaja” bahkan lebih tinggi, dengan tabrakan di udara atau di laut yang mengarah ke pertempuran kecil yang dapat meningkat karena para pemimpin di kedua negara merasa bahwa mereka harus menunjukkan tekad dan kekuatan mereka.

China dapat menggunakan operasi siber untuk membantu menetralkan proyeksi pasukan konvensional AS ke sekitar China dan dalam prosesnya dapat terjerat dengan sistem komando dan kontrol AS yang juga penting bagi pasukan nuklir.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Laporan Khusus Terbaru