free hit counters
 

Operasi Siber oleh AS dan China Berpotensi Picu Perang Nuklir

Redaksi – Sabtu, 11 Ramadhan 1442 H / 24 April 2021 10:30 WIB

AS memiliki ribuan senjata nuklir lebih banyak daripada China dan serangkaian senjata serang konvensional dan pertahanan rudal yang bisa mengancam kemampuan Beijing untuk menyerang balik. Berbeda dengan Rusia, AS tidak pernah setuju untuk mendasarkan hubungan strategisnya dengan China pada kerentanan timbal balik – gagasan Reagan-Gorbachev bahwa perang nuklir di antara mereka tidak dapat dimenangkan dan karenanya tidak boleh dilakukan.

Para pengamat di China khawatir bahwa AS akan menggunakan operasi siber untuk membantu secara pre-emptive menghancurkan kekuatan nuklir China sebelum dapat digunakan. Sebaliknya, AS khawatir China mungkin menggunakan serangan siber untuk menonaktifkan keunggulan AS dalam kekuatan nuklir. Ini adalah dilema keamanan klasik: masing-masing pihak merasa bertindak defensif untuk menumpulkan ancaman yang ditimbulkan oleh pihak lain dan akibatnya keduanya merasa kurang aman.

Terdapat lima faktor yang dapat memperburuk dilema tersebut. Pertama, kerahasiaan menyelimuti persenjataan nuklir kedua belah pihak dan terutama sistem satelit, radar, dan jaringan komunikasi yang mereka gunakan untuk memerintahkan dan mengendalikan senjata nuklir mereka.

Kedua, pada dasarnya sulit atau bahkan tidak mungkin untuk mengetahui apakah intrusi siber hanya untuk mengumpulkan intelijen atau merupakan pendahulu dari serangan yang melumpuhkan.



Ketiga, bagian dari sistem komando dan kendali kedua negara melayani fungsi militer dan nuklir konvensional. Serangan untuk menonaktifkan sistem ini dalam pertempuran kecil dapat dengan mudah disalahartikan sebagai awal dari serangan nuklir.

Keempat, efek operasi siber pada dasarnya sulit dikendalikan – malware dapat beralih ke tempat yang tidak diinginkan dan menimbulkan kerusakan yang tidak terduga.

Kelima, pasukan siber dan pasukan nuklir beroperasi dalam silo dan jarang bekerja sama; pasukan siber, khususnya, mungkin tidak memahami bagaimana tindakan mereka di medan perang digital dapat dilihat oleh pasukan nuklir dan pemimpin senior pihak lain.

Secara keseluruhan, faktor-faktor ini menciptakan kemungkinan serius bahwa operasi siber di dalam dan di sekitar sistem komando dan kendali nuklir AS dan China dapat memicu respons yang secara tidak sengaja akan meningkatkan konflik konvensional menjadi konflik nuklir. Setelah proyek penelitian kolaboratif selama empat tahun dengan mitra China, dapat disimpulkan bahwa tidak ada cara untuk menghilangkan risiko ini, tetapi kedua belah pihak memiliki kepentingan yang sama dalam mengejar langkah-langkah untuk menguranginya.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Laporan Khusus Terbaru