free hit counters
 

Perang Hibrida Cina di Laut Cina Selatan dan Taiwan

Redaksi – Rabu, 6 Zulqa'dah 1440 H / 10 Juli 2019 09:30 WIB

Eramuslim.com – Setelah aneksasi Krimea oleh Rusia, sebuah jargon militer baru muncul di panggung studi strategis: Perang Hibrida. Sejak itu telah digunakan sebagai kerangka teori untuk menggambarkan cara baru melakukan perang.

Tidak seperti perang asimetris, yang hanya mengandalkan penggunaan apa yang disebut pendekatan tidak langsung – misalnya cara perang non-konvensional, seperti terorisme, pemberontakan, dan perang siber – perang hibrida membedakan dirinya dengan fakta sederhana bahwa ia mencakup banyak hal, penggunaan simultan dari berbagai jenis sistem operasional, yang berkisar dari spektrum konvensional hingga tidak konvensional. Kata kunci yang mendefinisikannya di tingkat operasional dan strategis adalah “simultanitas.”

Dengan kata lain, peperangan hibrida, untuk menjadi seperti itu, membutuhkan kemampuan untuk mengeksploitasi interoperabilitas antara sektor militer dan sipil yang berbeda, semuanya pada saat yang bersamaan.

Karena konstruk operasionalnya yang sangat fleksibel, tujuan akhir perang hibrida adalah untuk menipu lawan dengan menggabungkan operasi konvensional dan tidak konvensional dalam apa yang disebut area “abu-abu”, yaitu area buram di mana menjadi semakin sulit untuk membedakan masa damai dari operasi masa perang. dan sebaliknya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Laporan Khusus Terbaru

blog comments powered by Disqus