free hit counters
 

Pergeseran Geopolitik: Fajar Masa Depan Baru di Timur

Redaksi – Selasa, 1 Jumadil Awwal 1443 H / 7 Desember 2021 10:00 WIB

Blok nuklir AUKUS Baru tidak hanya akan memerangi China, tetapi juga akan membawa Barat ke dalam konfrontasi dengan Rusia, kata kepala keamanan Moskow.

Awalnya berhati-hati, tanggapan Moskow dengan cepat menjadi lebih kritis. Nikolai Patrushev, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Rusia, telah mencela AUKUS sebagai “prototipe NATO Asia,” yang akan diperluas, dan diarahkan terhadap China dan Rusia.

Inti dari AUKUS tidak rumit. Meskipun mencakup berbagai bidang, seperti cyber dan kecerdasan buatan, intinya adalah transfer teknologi dari AS ke Australia. Dan bukan sembarang teknologi, tetapi kapal selam bertenaga nuklir, yang sampai sekarang hanya dimiliki oleh enam negara: China, Prancis, Britania Raya, Rusia, Amerika Serikat, dan India. Dan tentu saja, tidak pernah disebutkan: Israel.

Kesimpulannya – Moskow dapat, karenanya, memperluas armada kapal selam nuklirnya sendiri di Pasifik. Di dunia seperti itu, kemitraan strategis yang sudah ada antara China dan Rusia hanya akan semakin kuat.



Sejalan dengan pengkhianatan AUKUS di Prancis ini, Biden menjadi tuan rumah KTT Quad (Aliansi Quad = Dialog Keamanan Segiempat adalah dialog strategis antara Amerika Serikat, India, Jepang, dan Australia). Meskipun topiknya belum menjadi berita resmi, tidak sulit untuk menebak bahwa topiknya adalah bagaimana “mengandung” – berbicara “agresi” Rusia dan Cina. Dan lagi, anehnya, anggota SCO terkemuka India ikut bermain.

Ada dampak ekonomi dari kesepakatan semacam itu, tidak hanya dalam jumlah uang tunai, tetapi juga sebagai preseden. Tidak ada aturan yang dihormati. Ini adalah “pasar bebas” dari Dunia Pemberani Baru, di mana bahkan sekutu tradisional pun tidak dihormati dan aman.

Sulit untuk memprediksi bagaimana Prancis di bawah Macron akan memberikan tanggapan atas masalah ini. Macron jelas bukan De Gaulle. Presiden Macron – atau para pembantunya, telah menyindir bahwa sebagai tanggapan atas pembatalan kesepakatan kapal selam nuklir Australia-Prancis, Prancis dapat keluar dari NATO. Kami dapat dengan mudah berspekulasi, itulah yang akan dilakukan De Gaulle. Itu akan menjadi sesuatu yang bisa dibanggakan untuk Prancis dan, dalam jangka panjang untuk Eropa juga. Tapi itu tidak mungkin terjadi. Macron “dipandu” oleh kekuatan yang lebih gelap, yang berasal dari lembaga keuangan.

Perpecahan sosial ekonomi dan politik dari apa yang disebut aliansi barat, tentu akan menyakiti banyak orang, tetapi dunia, Ibu Pertiwi, akan bertahan, dan sebagian besar dari mereka yang tidak mengkhianati kepercayaan mereka mungkin juga.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru