free hit counters
 

Prabowo Mau Kemana?

Redaksi – Senin, 2 Zulqa'dah 1439 H / 16 Juli 2018 10:00 WIB

Airlangga mengatakan belum ada tawaran yang diajukan Golkar kepada Demokrat untuk masuk koalisi pendukung Jokowi. Menurut dia, semuanya masih “cair”.

Demokrat Diajak Golkar Bentuk Koalisi Cadangan?

Wakil Sekjen Partai Demokrat Andi Arief menegaskan, pertemuan Demokrat dan Golkar bertujuan agar bisa berkoalisi. Koalisi itu baru dilakukan apabila Airlangga tidak dipilih sebagai calon wakil presiden bagi Jokowi.

“Cerita yang sebenernya itu. Airlangga Hartarto minta SBY agar Demokrat bersedia menjadi koalisi cadangan bersama Golkar jika Airlangga tidak menjadi Cawapres (Jokowi),” kata Andi Arief ketika dihubungi, Kamis (12/7/2018).

Partai Demokrat saat ini memiliki 10,19 persen kursi di DPR, sementara Golkar mengantongi 14,75 persen. Apabila berkoalisi, kursi kedua parpol sudah melewati syarat ambang batas pencalonan presiden sebesar 20 persen.

Tapi, kata Andi, SBY tidak menjawab permintaan Airlangga itu. Menurut dia, Demokrat masih harus melihat dinamika politik yang akan terjadi. “Akan kita lihat kemungkinan-kemungkinannya apakah memungkinkan menang atau tidak. Akan dilihat siapa yang akan diajukan capres-cawapres, baik oleh Golkar maupun Demokrat,” ucap Andi.

Selain Agus Harimurti Yudhoyono yang selama ini dielu-elukan oleh para kader, lanjut dia, Demokrat juga masih memiliki banyak sosok lain. Misalnya saja, mantan Gubernur Jawa Timur Soekarwo dan Gubernur NTB Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi.

“Prinsipnya koalisi alternatif Demokrat-Golkar bisa saja terjadi dan kami menganggap langkah Golkar masuk akal untuk menggandeng Demokrat,” kata dia.

Sementara, Ketua DPP Partai Golkar Ace Hasan Syadzily membantah pernyataan Arief tersebut. Dalam pertemuan itu, kata dia, justru Airlangga mengajak Demokrat untuk bergabung ke koalisi pemerintah, mengusung Presiden Joko Widodo di Pilpres 2019.



“Tidak benar jika dalam pertemuan tersebut dikatakan bahwa Partai Golkar akan beralih dukungan dari Pak Jokowi,” ujar Ace melalui pesan singkat, Jumat (13/7/2018).

“Yang ada sebaliknya, Partai Golkar justru mengajak Partai Demokrat untuk bergabung dengan koalisi Pemerintahan,” lanjutnya. Ace mengatakan, pertemuan antara Airlangga dan SBY merupakan komunikasi politik antara Partai Golkar dengan Demokrat. Pertemuan itu merupakan pertemuan biasa yang sering dilakukan antara keduanya.

Dia juga membantah bahwa Airlangga menawarkan pembentukan poros ketiga ke Partai Demokrat. Ace menegaskan bahwa Partai Golkar konsisten mendukung Presiden Jokowi sebagai Capres 2019. “Tidak benar bahwa Pak Airlangga menawarkan poros ketiga kepada Partai Demokrat. Partai Golkar konsisten mendukung Pak Jokowi sebagai Capres 2019,” kata Ace. (Wisnu)

Sumber: Aktual.com

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3 4 5 6 7

Laporan Khusus Terbaru

blog comments powered by Disqus