free hit counters
 

Sudah Lama AS Kalah Perang di Afghanistan

Redaksi – Senin, 13 Muharram 1443 H / 23 Agustus 2021 12:15 WIB

Eramuslim.com – Saat mencermati tragedi yang terjadi di Afghanistan, mari kita buang dulu persepsi bahwa Amerika Serikat menjaga perdamaian di sana hanya dengan beberapa ribu tentara dan bahwa situasi ini dapat diatasi dengan mudah. Selama beberapa tahun terakhir, tampak seperti itu bagi orang Amerika karena Washington telah membuat kesepakatan dengan Taliban dan, sebagai hasilnya, Taliban sengaja tidak menyerang AS dan pasukan koalisi.

Bagi orang Afghanistan sendiri, perang semakin intensif. Pada musim panas 2019, Angkatan Darat dan kepolisian Afghanistan menderita korban terburuk dalam dua dekade pertempuran. Itu juga merupakan periode terburuk bagi korban sipil Afghanistan dalam satu dekade.

Pada tahun 2018, ketika Amerika Serikat memiliki pasukan empat kali lebih banyak dari tahun ini, pertempuran itu begitu brutal sehingga 282.000 warga sipil Afghanistan mengungsi dari rumah mereka di pedesaan. Frustrasi dengan pemerintah Afghanistan dan pelanggan AS meningkat. Sebuah survei pemerintah AS yang dilakukan tahun itu menunjukkan bahwa dukungan Afghanistan untuk pasukan AS mencapai 55 persen, turun dari 90 persen satu dekade sebelumnya.

Mungkin kita mendengar adanya pertimbangan bahwa penarikan seharusnya satu atau dua tahun kemudian. Pertimbangkan laporan berita ini di Guardian pada tahun 2016: “Pasukan Afghanistan Kalah dari Taliban Meskipun Penarikan Pasukan AS Tertunda.”

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Laporan Khusus Terbaru