free hit counters
 

Sudah Lama AS Kalah Perang di Afghanistan

Redaksi – Senin, 13 Muharram 1443 H / 23 Agustus 2021 12:15 WIB

Cerita tersebut menunjukkan bahwa militer AS telah membujuk Barack Obama untuk menunda penarikan pasukan yang telah dia tunda setahun sebelumnya, tetapi meskipun memiliki pasukan AS yang kuat dan kekuatan udara yang signifikan, kontrol pemerintah pusat turun menjadi hanya sekitar 65 persen distrik negara itu.

Beberapa data yang didapatkan Fareed Zakaria dari sebuah buku baru, “Perang Amerika di Afghanistan,” oleh Carter Malkasian, yang menjabat sebagai perwira sipil di provinsi Helmand dan naik menjadi penasihat senior ketua Kepala Staf Gabungan. Menarik kesimpulannya dari buku dalam esai Politico, ia memulai dengan mencatat, “tidak ada keraguan bahwa kita kalah perang.”



Amerika Serikat menghabiskan 20 tahun, $2 triliun, memimpin 130.000 pasukan koalisi pada puncaknya, membangun pasukan keamanan Afghanistan sebanyak 300.000 (setidaknya di atas kertas), dan menggunakan kekuatan udara paling canggih dan mematikan di dunia. Namun, itu tidak dapat mengalahkan kekuatan Taliban yang tidak lengkap yang mungkin berjumlah 75.000 orang. Mengapa?

Malkasian mencoba menjawab pertanyaan itu, yang dia akui telah membingungkannya selama 12 tahun sejak dia menjalin hubungan dengan Afghanistan dan menyaksikan “dalam pertempuran demi pertempuran, tentara yang unggul secara jumlah dan dengan persediaan yang lebih baik … dikalahkan oleh Taliban yang tidak memiliki sumber daya dan dipimpin secara luar biasa.”

Dalam beberapa minggu terakhir, pemandangan yang paling luar biasa adalah melihat betapa sedikit tentara dan polisi Afghanistan telah melawan, sering kali mencair saat melihat pasukan Taliban yang menyerang. Jawaban dasar Malkasian datang dari seorang ulama Taliban yang ditemuinya di Kandahar pada 2019. “Taliban berjuang untuk keyakinan, untuk janat (surga) dan ghazi (membunuh orang kafir). … Tentara dan polisi berjuang demi uang.”

Yang pasti, tentara Afghanistan juga tidak mampu atau tidak mau membalikkan kemajuan Taliban karena mereka tidak mendapatkan pasokan dan dukungan yang mereka butuhkan dari para pemimpin mereka. Itu tidak mengherankan mengingat banyak masalah dengan pemerintah Afghanistan.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru