free hit counters
 

Sudah Lama AS Kalah Perang di Afghanistan

Redaksi – Senin, 13 Muharram 1443 H / 23 Agustus 2021 12:15 WIB

Eramuslim.com – Saat mencermati tragedi yang terjadi di Afghanistan, mari kita buang dulu persepsi bahwa Amerika Serikat menjaga perdamaian di sana hanya dengan beberapa ribu tentara dan bahwa situasi ini dapat diatasi dengan mudah. Selama beberapa tahun terakhir, tampak seperti itu bagi orang Amerika karena Washington telah membuat kesepakatan dengan Taliban dan, sebagai hasilnya, Taliban sengaja tidak menyerang AS dan pasukan koalisi.

Bagi orang Afghanistan sendiri, perang semakin intensif. Pada musim panas 2019, Angkatan Darat dan kepolisian Afghanistan menderita korban terburuk dalam dua dekade pertempuran. Itu juga merupakan periode terburuk bagi korban sipil Afghanistan dalam satu dekade.

Pada tahun 2018, ketika Amerika Serikat memiliki pasukan empat kali lebih banyak dari tahun ini, pertempuran itu begitu brutal sehingga 282.000 warga sipil Afghanistan mengungsi dari rumah mereka di pedesaan. Frustrasi dengan pemerintah Afghanistan dan pelanggan AS meningkat. Sebuah survei pemerintah AS yang dilakukan tahun itu menunjukkan bahwa dukungan Afghanistan untuk pasukan AS mencapai 55 persen, turun dari 90 persen satu dekade sebelumnya.

Mungkin kita mendengar adanya pertimbangan bahwa penarikan seharusnya satu atau dua tahun kemudian. Pertimbangkan laporan berita ini di Guardian pada tahun 2016: “Pasukan Afghanistan Kalah dari Taliban Meskipun Penarikan Pasukan AS Tertunda.”

Cerita tersebut menunjukkan bahwa militer AS telah membujuk Barack Obama untuk menunda penarikan pasukan yang telah dia tunda setahun sebelumnya, tetapi meskipun memiliki pasukan AS yang kuat dan kekuatan udara yang signifikan, kontrol pemerintah pusat turun menjadi hanya sekitar 65 persen distrik negara itu.

Beberapa data yang didapatkan Fareed Zakaria dari sebuah buku baru, “Perang Amerika di Afghanistan,” oleh Carter Malkasian, yang menjabat sebagai perwira sipil di provinsi Helmand dan naik menjadi penasihat senior ketua Kepala Staf Gabungan. Menarik kesimpulannya dari buku dalam esai Politico, ia memulai dengan mencatat, “tidak ada keraguan bahwa kita kalah perang.”

Amerika Serikat menghabiskan 20 tahun, $2 triliun, memimpin 130.000 pasukan koalisi pada puncaknya, membangun pasukan keamanan Afghanistan sebanyak 300.000 (setidaknya di atas kertas), dan menggunakan kekuatan udara paling canggih dan mematikan di dunia. Namun, itu tidak dapat mengalahkan kekuatan Taliban yang tidak lengkap yang mungkin berjumlah 75.000 orang. Mengapa?

Malkasian mencoba menjawab pertanyaan itu, yang dia akui telah membingungkannya selama 12 tahun sejak dia menjalin hubungan dengan Afghanistan dan menyaksikan “dalam pertempuran demi pertempuran, tentara yang unggul secara jumlah dan dengan persediaan yang lebih baik … dikalahkan oleh Taliban yang tidak memiliki sumber daya dan dipimpin secara luar biasa.”

Dalam beberapa minggu terakhir, pemandangan yang paling luar biasa adalah melihat betapa sedikit tentara dan polisi Afghanistan telah melawan, sering kali mencair saat melihat pasukan Taliban yang menyerang. Jawaban dasar Malkasian datang dari seorang ulama Taliban yang ditemuinya di Kandahar pada 2019. “Taliban berjuang untuk keyakinan, untuk janat (surga) dan ghazi (membunuh orang kafir). … Tentara dan polisi berjuang demi uang.”

Yang pasti, tentara Afghanistan juga tidak mampu atau tidak mau membalikkan kemajuan Taliban karena mereka tidak mendapatkan pasokan dan dukungan yang mereka butuhkan dari para pemimpin mereka. Itu tidak mengherankan mengingat banyak masalah dengan pemerintah Afghanistan.

Meskipun terpilih secara demokratis, ia tidak memiliki dukungan luas. Pada pemilu 2019, lebih dari 1,8 juta orang memilih di negara dengan populasi 39 juta. Korupsi mewabah dan miliaran dolar bantuan AS, yang dibuang sembarangan, membuatnya jauh lebih buruk. Pemerintah tidak pernah benar-benar memasukkan komunitas Pashtun pedesaan, dari mana Taliban memperoleh kekuatan terbesarnya.



Namun di atas semua itu, legitimasi pemerintah itu lumpuh karena hanya bertahan berkat dukungan kekuatan asing. Identitas Afghanistan terkait erat dengan perlawanan terhadap invasi asing, khususnya invasi orang-orang kafir. (Sejarah Afghanistan memuliakan perjuangan selama satu abad melawan Inggris dan jihad melawan Uni Soviet yang komunis) Sangat mudah untuk menggunakan kiasan ini untuk memobilisasi nasionalisme dan pengabdian agama, yang dengan kuat memicu keinginan untuk berjuang dan mati. Pemerintah Ashraf Ghani tidak memiliki narasi penyeimbang dengan intensitas yang sama untuk menginspirasi pasukannya.

Amerika Serikat telah menyaksikan Taliban mendapatkan tanah di Afghanistan selama bertahun-tahun sekarang. Ia kaya dan cukup kuat untuk dapat menutupi kenyataan itu melalui aliran serangan balik dan serangan udara, rudal, dan pesawat tak berawak yang stabil. Tetapi tidak ada yang mengubah fakta bahwa, terlepas dari semua upayanya, Amerika Serikat tidak dapat mencapai kemenangan — Amerika Serikat tidak dapat mengalahkan Taliban.

Bisakah itu ditarik lebih baik, lebih lambat, di musim yang berbeda, setelah lebih banyak negosiasi? Tentu. Penarikan ini telah direncanakan dan dilaksanakan dengan buruk. Tetapi kebenaran yang sebenarnya adalah ini: Tidak ada cara yang elegan untuk kalah dalam perang.[TheGlobalReview]

Sudarto Murtaufiq, Peneliti Senior Global Future Institute (GFI)

Laporan Khusus Terbaru