free hit counters
 

COVID-19, Siapa Yang Membuatnya?

Redaksi – Minggu, 29 Maret 2020 05:00 WIB

Sementara label virus corona “Made in China” yang disuarakan oleh pemerintahan AS dijadikan sebagai dalih, yang tujuannya tidak lain adalah untuk membuat ekonomi Cina bertekuk lutut.

Sekali lagi, entah adanya unsur ketersengajaan penyebaran virus corona atau tidak, penyebaran virus ini adalah bagian dari tindakan “perang ekonomi” yang dilancarakan AS, yang bertujuan untuk merongrong ekonomi Cina dan juga sebagian besar negara-negara Barat (sekutu AS), yang mengarah ke gelombang kebangkrutan, belum lagi pengangguran, jatuhnya industri pariwisata , dll.



Selain itu, label virus corona “Made in China” yang disuarakan oleh Trump pada awal Februari memicu kampanye melawan etnis Cina di seluruh Dunia Barat.

Bahkan, pada 11 Maret, fase baru diluncurkan. Pemerintahan Trump memberlakukan larangan 30 hari pada orang Eropa yang memasuki AS melalui penangguhan perjalanan udara dengan UE (dengan pengecualian Inggris).

Amerika sekarang melancarkan “perang ekonomi” melawan Eropa Barat, sambil menggunakan COVID-19 sebagai dalih pembenaran. Pemerintah Eropa telah dikooptasi. Di Italia diberlakukan lock-down, yang diperintahkan langsung oleh Perdana Menteri, kota-kota besar di Italia Utara termasuk Milano dan Torino telah benar-benar ditutup. Lock-down (kuncian) saat ini menjadi istilah populer di seluruh dunia. Maksudnya, negara yang terinfeksi virus corona mengunci akses masuk dan keluar untuk mencegah penyebaran virus corona yang lebih luas.

Akhir Februari seolah menjadi potret terjadinya manipulasi keuangan yang ditandai dengan transaksi pasar saham di seluruh dunia. Bayangkan, nilai saham perusahaan penerbangan runtuh dalam semalam. Mereka yang “mengetahui” keputusan Trump 11 Maret untuk melarang penerbangan trans-Atlantik dari negara-negara UE menghasilkan banyak uang. Ini disebut “short-selling” di pasar derivatif di antara operasi spekulatif lainnya. Para spekulan institusional termasuk dana lindung nilai dengan “info orang dalam” bahkan telah memasang bursa taruhan mereka.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Laporan Khusus Terbaru